Mereka Saling Menolong atau Saling Melawan

Mereka Saling Menolong atau Saling Melawan

Eropa sedang dilanda badai krisis ekonomi yang mengkhawatirkan. Di Yunani, pemerintah harus berhadapan dengan rakyat yang berdemonstrasi, mogok kerja untuk memprotes kebijakan penghematan yang diambil pemerintahnya. Selama ini krisis keuangan dihadapi dengan kebijakan penjualan surat obligasi, alias berhutang dan berhutang. Sekarang,.. ketika pemerintahnya dipaksa berhemat untuk menghindari kebangkrutan, rakyat mengalami shock.

Yunani merupakan salah satu negara yang tergabung dalam sistem mata uang bersama Eropa; EURO. Krisis itu jika tidak dapat diatasi dikhawatirkan akan merembet ke negara-negara lain yang memiliki persoalan serupa seperti Spanyol. Bahkan Italia dan Perancis juga berkemungkinan menuai efek serupa.
Virginia

Para politisi dan otoritas moneter Uni Eropa berdebat alot berjam-jam untuk mengambil keputusan memangkas hutang Yunani hingga 50%. Sebelumnya para pemimpin politik seperti Sarkozy dan Angela Merkel meminta otoritas perbankan memangkas hutang itu hingga 60%. Sementara pihak perbankan bersikukuh tidak mau menghapus hutang tersebut, dan setiap penghapusan harus ada perhitungan kompensasi.

Menarik, mengapa pada akhirnya pihak perbankan mau menghapus hutang hingga angka sebesar itu? Para pemimpin politik berjuang keras menyadarkan bahwa jika Yunani bangkrut dan menjadi negara default (gagal membayar hutang), akan menjatuhkan kredibilitas Uni Eropa di mata negara-negara Eropa lain yang belum bergabung dalam mata uang bersama Eropa, juga dihadapan pesaing yang lain seperti AS, China dan Jepang.

Kedermawanan?

Negara-negara yang tergabung UE dengan mata uang tunggal Euro, telah bersepakat sebagai satu tubuh, saling membantu satu dengan lainnya. Maka ketika krisis menimpa Yunani, dan krisis itu berpotensi merambat kepada negara-negara yang lain pengguna Euro, para pemimpin politik Eropa menagih komitment untuk saling membantu itu.

Pemutihan itu bukan torehan sejarah kedermawanan ECB (European Central Bank). Dibalik pemutihan itu, pihak Yunani dikenai konsekuensi menjual asset-asset penting secara politis dan berbagai paket penghematan belanja publik, pemangkasan upah dan pengurangan subsidi yang menyengsarakan rakyat.

Keadaannya tak jauh berbeda saat Michael Camdessus dari IMF bolak-balik ke Jakarta untuk menekan pemerintah Suharto agar mematuhi komitment yang dibuat dengan IMF. Camdessus menyaksikan Suharto menanda-tangani kesepakatan sambil berdiri melipat tangan di sampingnya.

Negara yang tergabung di dalam UE adalah negara sekuler-liberal dengan sistem ekonomi kapitalistik. Spirit hidup dan nafas dasar mereka adalah kebebasan individu seluas-luasnya, termasuk dalam penumpukan kapital (modal) untuk memperoleh keuntungan sebesar-besarnya. Dengan sistem ribawi yang mencekik.

Penghapusan hutang itu dalam rangka menyelamatkan masa depan mereka sendiri sebagai komunitas, masa depan UE. Kegagalan Yunani -jika tidak ditolong dengan pemutihan dan bailout-  akan berdampak kepada kehancuran sistem kesatuan UE dengan Euro-nya. Para pemimpin Eropa itu; pemimpin politik dan pemilik perbankan, mereka sadar diri dan sadar posisi. Mereka tidak mau dipermalukan di ‘teras’ rumahnya sendiri. Karena itu mereka berjuang keras untuk keluar dari krisis yang tengah melanda.

Referendum

Uniknya, PM Yunani George Papandreou berniat menghadapi paket bantuan mengikat itu dengan referendum. Sebagai kepala pemerintahan, dia memandang paket bantuan itu belum tentu disetujui rakyatnya. Sebab uluran tangan otoritas moneter (ECB maupun IMF) itu menyertakan konsekuensi yang harus dipikul, penghematan dan pengetatan dalam berbagai belanja menyangkut kepentingan publik yang sensitif.

Para pemimpin Eropa marah atas rencana referendum itu. Tetapi bak buah simalakama; jika diterapkan tanpa musyawarah dianggap tidak demokratis, tidak berpihak kepada rakyat, mereka merasa dianiaya sehingga bisa marah massal, hal yang dapat mengantarkan keruntuhan kabinet Papandreou, sebaliknya jika dilakukan referendum kemudian rakyat Yunani menolak, menuntut keluar dari UE, para Bankir tentu tidak akan toleransi dan mengantarkan Yunani menjadi negara yang gagal bayar utang sehingga dikeluarkan dari keanggotaan UE, dan ini mempermalukan mereka sendiri.

Fenomena Dilematis, ‘Bersatu Tetapi Saling Memakan’

Eropa itu kufur, tetapi mature (matang dan dewasa) dalam kekafirannya, tidak kekanak-kanakan. Mereka benar-benar sadar sistem hidup yang mereka pilih, tahu konsekuensi pilihan itu dan bersedia membayar harganya. Mereka menunda sementara kenikmatan, karena jika hal itu tidak dilakukan akan membahayakan kelangsungan hidup mereka sendiri.

Mereka saling menolong, tetapi bukan pertolongan yang tulus, hal itu dikarenakan gaya hidup mereka yang sejati adalah individualistik, ananiyah, mementingkan diri-sendiri. Tak hanya itu, barat menganut gaya hidup comfort (mencari kesenangan dan kenyamanan) sebagai sendi dasar kultur mereka yang diwarisi dari kebudayaan Romawi kuno. (Muhammad Asad/Leopold Weiss, dalam Islam at the Crossroads/Islam di Simpang Jalan). Karenanya, paket pemutihan hutang dan bailout  itu sesungguhnya disertai dengan paket penghematan yang menggorok leher rakyat Yunani, ‘tak ada makan siang gratis’.

Yang lebih substansial, pemutihan hutang itu sejatinya merupakan peragaan live dari firman Alloh :

Kalian sangka mereka (orang-orang kafir) itu bersatu, padahal hati mereka berpecah-belah. (QS. Al-Hasyr: 14).

Para bankir itu memberi sedikit untuk mendapatkan yang lebih banyak. Sebagai lawan dari firman Alloh :

Walaa tamnun tastaktsir (janganlah kamu memberi dengan harapan untuk mendapatkan yang lebih banyak).(QS. Al-Muddatstsir: 6).

Agenda Terselubung Barat

Asalnya, barat sebagai ‘binatang’ kapitalistik-individualis, dengan Uni Eropa-nya bermaksud untuk memangsa bangsa ‘yang sedang berkembang’ sebagai obyek penderita ; penyedia bahan baku sekaligus pasar yang mereka eksploitasi. Kali ini mereka terpaksa memakan ‘diri-sendiri’.

Kita sulit untuk mengerti, betapa sulitnya mengajak barat berbagi. Adalah kenyataan, bahwa konsumsi seorang manusia di Namibia tidak lebih besar dibanding jatah makan seekor anjing peliharaan di Perancis. Kini Eropa diuji dengan memakan tubuhnya sendiri.(wan)

%d bloggers like this: