Menikam Keimanan!

umat islam

Umat Islam, merupakan jumlah mayoritas di negeri ini. Juga merupakan jumlah terbesar bagi hitungan pemeluk Islam di suatu negara. Mereka meyakini dasar-dasar keimanan yang enam, termasuk di dalamnya keyakinan (keimanan) kepada hari akhir dengan segala ahwal-nya sebagaimana diberitakan oleh Allah melalui rasul-Nya, baik yang termaktub di dalam kitab suci Al-Qur’an maupun yang dijelaskan di dalam hadits Nabi shallalLahu ‘alayhi wa sallam. Keyakinan umat Islam terhadap hari akherat merupakan sendi keimanan yang telah mapan dan tidak ada yang mempersoalkan perkara tersebut.

Di tengah situasi sosial-politik di masyarakat begitu sensitif, suhu politik memanas dan sering terjadi benturan, baik dipicu tekanan ekonomi, polarisasi gesekan di tingkat elit politik, atau dipantik oleh semangat dan pemahaman agama (yang dianggap ekstrem dan sektarian). Keadaan itu membuat sebagaian elit politik  masygul, yang kemudian di-artikulasikan oleh Ketum PDIP Megawati pada peringatan hari ulang tahun PDIP ke 44. Isi dari pidato politik tersebut secara umum merupakan pandangan politik PDIP yang diwakili ketuanya, yang tentu saja ‘debatable’ di kalangan politikus.

Celakanya ada dictum pidato yang kebablasan,… “Disisi lain, para pemimpin yang menganut ideologi tertutup pun memosisikan dirinya sebagai pembawa “self fulfilling prophecy”, para peramal masa depan. Mereka dengan fasih meramalkan yang akan pasti terjadi di masa yang akan datang, termasuk dalam kehidupan setelah dunia fana, yang notabene mereka sendiri belum pernah melihatnya”. Kalimat tersebut diikuti oleh applaus dari para hadirin (tidak diketahui apa arti tepuk tangan gemuruh tersebut).

Megawati membaca teks pidato, dia berposisi sebagai artikulator. Statement itu, di satu sisi dapat diasumsikan bahwa suara tersebut mewakili sikap elit politik PDIP, di sisi lain Megawati tidak bisa dikatakan tidak bertanggung jawab terhadap statement yang dibacakannya. Pidato politik di moment politis HUT partai, tentu memiliki implikasi luas. Pilihan ‘mimbar’ untuk menyampaikan statement tersebut tentu bukan accident, tetapi by design. Pilihan tempat, waktu dan perhelatan politik, dimana, kapan dan siapa yang menyampaikan pernyataan tersebut telah dipilih secara matang. Hanya apatisme atau hiprokritme yang menganggap statement itu sebagai pidato biasa dan hanya ‘bunga’ kata-kata. Sebagai mantan presiden dan menduduki posisi sebagai ketum parpol pemenang pemilu legislatif, yang ‘petugas partai’-nya berhasil menduduki kursi kepresidenan, di tengah sebuah negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, maka pidato itu ‘menempati’ posisinya.

Tikaman pada Sendi Dasar Keimanan

Rukun iman merupakan perkara yang disepakati oleh umat Islam. Rukun tersebut dalam bentuk sistematika secara urut disebutkan di dalam hadits Nabi yang diriwayatkan oleh sahabat ‘Umar bin Khaththab, yakni ketika malaikat Jibril datang kepada Nabi dalam bentuk manusia yang menanyakan kepada beliau tentang apa itu Islam, Iman dan Ihsan, ditutup dengan pertanyaan beliau tentang ‘asyrotus-saa’ah’ (tanda-tanda hari Qiyamat). Keenam rukun itu dijelaskan secara bertebaran dalam ayat maupun hadits Nabi secara terpisah-pisah di banyak kejadian dan kasus-kasus, maupun dalam bentuk arahan dan tarbiyah. Tidak ada yang boleh dikurangi dari ke-enam rukun tersebut dalam keimanan, penafian atau penolakan terhadap salah satu dari kekomplitannya, ber-implikasi rusak dan ditolaknya keimanan secara total.

Namun demikian, penyebutannya di dalam Al-Qur’an maupun hadits Nabi kadang-kadang hanya diambil unsur terbesar yang dipandang telah mewakili keseluruhannya,… yakni beriman kepada Alloh dan hari akhir. Di dalam al-Qur’an lebih dari 20 ayat yang menyebutkan iman kepada Allah dan hari akhir sebagai satu rangkaian. Mengapa? Ya,.. karena rukun iman yang lain adalah merupakan konsekuensi logis. Orang yang beriman kepada Allah dan hari akhir, konsekuensinya harus mempercayai malaikat-malaikat yang Allah mendelegasikan pengurusan urusan tertentu kepada malaikat-Nya. Dia juga harus beriman kepada kitab yang diturunkan-Nya untuk mengatur urusan hamba-Nya, beriman kepada para Nabi yang diutus-Nya, dan beriman kepada taqdir (ketetapan)-Nya; baik maupun buruk. Iman kepada Allah saja, tanpa diikuti iman kepada hari akhir, termasuk rinciannya semisal iman kepada yaum al-mahsyar, haudh, hisab, mizan, shirath, jannah dan naar, tidak ada artinya.

Iman kepada semua rincian dari keimanan kepada hari akhir itu, terkait dengan jazaa’ (balasan pahala) dan ‘iqob (hukuman). Ketaatan kepada Allah dan rasul-Nya, yang di-implementasikan dalam bentuk ketundukan kepada aturan dalam kitab suci dan penjelasannya dalam sunnah Nabi, juga tidak bersikap fatalistik menyerah kepada takdir dan meninggalkan ‘amal, menjadi termotivasi dengan keberadaan malaikat yang mencatat, menyertai, menolong, ikut berjihad, memohonkan ampunan dan mendoakan orang-orang yang beriman, selalu terkait dengan jazaa’ dan ‘iqob tadi.

Deklarasi Kekafiran

Pidato itu menempatkan penyusunnya, yang mengartikulasikannya, dan mereka yang menyetujuinya, berada pada salah satu diantara dua posisi, pertama kufur syakk, kedua kufur juhud, (mengingkari rukun iman tersebab ragu-ragu, atau mengingkarinya karena memang menolak). Masalahnya yang diingkari dan atau diragui adalah sendi dasar keimanan, yang apabila hanya disebut 2 (dua) itu saja, yakni ‘Iman kepada Allah dan Hari Akhir’, maka sudah tercakup didalamnya keimanan kepada malaikat, kitab-kitab suci, para rasul dan taqdir baik-buruk. Untuk perkara se-dloruriy itu, tidak ada toleransi untuk tidak mengerti.

Jika Megawati ragu-ragu terhadap kehidupan sesudah dunia fana, dan tidak yakin kepada informasinya lantaran pembawa berita toh belum pernah ke akherat, maka kemungkinannya ada 3 (tiga) ; tidak percaya ayat-ayat Allah yang mengabarkan hal itu (ingkar kepada kitab suci), tidak percaya kepada Nabi yang menjadi utusan (ingkar kepada rasul), atau (yang paling ringan) tidak percaya kepada da’i/muballigh yang menyampaikan pengajaran hal itu. Apa yang diragukan itu termasuk perkara yang dikategorikan ma’luum min ad-dien bi adl-dloruuroh, karenanya keraguan terhadapnya termasuk kufur akbar.

Napak Tilas

Tentang penolakan dan keraguan seperti itu sudah diberitakan dalam ayat-Nya, “Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akherat tidak sampai, bahkan mereka ragu-ragu tentang akherat itu, bahkan mereka buta akan hal itu. Berkatalah orang-orang kafir itu, “Apakah setelah kita menjadi tanah dan (begitu pula) bapak-bapak kita, apakah benar-benar kita akan dibangkitkan dari kubur? Sesungguhnya kami telah diancam dengan hal ini, begitu pula bapak-bapak kami dahulu, tidak lain hal ini hanyalah dongengan orang-orang terdahulu”. [An-Naml : 66-68]. Orang-orang musyrik pada masa diturunkannya Al-Qur’aan juga ragu terhadap kebenarannya,…”Mengapa diturunkan adz-Dzikr (yakni Al-Qur’aan) kepadanya (RasululLah) diantara kita?” Bahkan mereka meragukan peringatan-Ku (Al-Qur’aan), dan (sebabnya) karena mereka belum merasakan adzab-Ku. [Shaad : 8].

Sama dan sebangun,…mereka ragu kepada Al-Qur’aan, karena belum ‘nengok’ akherat, sehingga merasakan adzab Allah. Dan sekiranya mereka telah sampai ke akherat pasti mereka percaya, tetapi telah terlambat. Jika untuk mempercayai akherat dengan kenikmatan jannah dan pedihnya naar, mesti masuk untuk ‘menengok dulu’ baru kembali kedunia dan menjalani hidup dengan penuh keimanan, maka hilanglah hikmah penciptaan alam semesta oleh Allah, dan hilang pula hakekat hidup sebagai ujian untuk mengetahui siapa yang beriman dan siapa yang kufur.

Hendaknya setiap orang yang beriman mengidentifikasi dirinya dimana dia berdiri dan bersama siapa, agar tidak menyesal nantinya. Dan kepada yang tetap dalam keraguan terhadap berita Al-Qur’aan tentang apa yang terjadi setelah dunia fana,… qooluu : “salaaman”.

%d bloggers like this: