Keadaan Manusia yang Terakhir Kali Masuk Surga

9

Pintu-pintu surga akan dibukakan bagi orang-orang mukmin agar mereka memasukinya. Ketika semua telah masuk, tinggallah di dalam neraka orang-orang mukmin yang bermaksiat. Mereka akan dibakar hingga ketika sudah menjadi arang, mereka diizinkan mendapat syafaat. Termasuk orang mukmin yang dihukum di neraka karena dosa besarnya maka akhirnya diapun akan dikeluarkan darinya dan masuk ke dalam surga. Orang yang hanya memiliki sedikit sekali kebaikan asalkan mengucapkan La ilaha illallah ia akan dikeluarkan dari neraka. Mereka dibawa berombongan kemudian dimandikan di sungai surga. Lalu dikatakan kepada mereka, “Wahai penghuni surga, siramlah mereka.” Mereka pun tumbuh bagaikan biji yang tumbuh setelah disirami.

Tentunya ada orang yang terakhir keluar dari neraka dan masuk ke dalam surga. Karena rahmat dan keagungan Allah, orang tersebut mendapatkan kenikmatan yang melampaui khayalannya. Dia takjub dengan pemberian Allah sampai ia mengira bahwa Rabbnya mengolok-oloknya ketika memberikan kemurahan dan karamah-Nya. Rasulullah menjelaskan kisah orang ini.

Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu’anhu menuturkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

 

“Sungguh, aku mengetahui orang yang paling terakhir keluar dari neraka dan orang yang paling terakhir masuk surga. Dia adalah seorang lelaki yang keluar dari neraka sembari merangkak. Allah tabaraka wa ta’ala berkata kepadanya, ‘Pergilah kamu, masuklah ke dalam surga.’ Kemudian diapun mendatanginya dan dikhayalkan padanya bahwa surga itu telah penuh. Lalu dia kembali dan berkata, ‘Wahai Rabbku, aku dapati surga telah penuh.’ Allah tabaraka wa ta’ala berfirman kepadanya, ‘Pergilah, masuklah kamu ke surga.’.” Nabi berkata, “Kemudian diapun mendatanginya dan dikhayalkan padanya bahwa surga itu telah penuh.

Lalu dia kembali dan berkata, ‘Wahai Rabbku, aku dapati surga telah penuh.’ Allah tabaraka wa ta’ala berfirman kepadanya, ‘Pergilah, masuklah kamu ke surga. Sesungguhnya kamu akan mendapatkan kenikmatan semisal dunia dan sepuluh lagi yang sepertinya’ atau ‘Kamu akan memperoleh sepuluh kali kenikmatan dunia’.” Nabi berkata, “Orang itu pun berkata, ‘Apakah Engkau hendak mengejekku, ataukah Engkau hendak menertawakan diriku, sedangkan Engkau adalah Sang Raja?’.”

Ibnu Mas’ud berkata, “Sungguh, ketika itu aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tertawa sampai tampak gigi taringnya.” Periwayat berkata, “Maka orang-orang pun menyebut bahwa dialah sang penghuni surga yang paling rendah kedudukannya.” Dalam riwayat lain disebutkan: Maka Ibnu Mas’ud pun tertawa, lalu berkata, “Apakah kalian tidak bertanya kepadaku mengapa aku tertawa?”. Mereka menjawab, “Mengapa engkau tertawa?”. Beliau menjawab, “Demikian itulah tertawanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. -Ketika itu- mereka -para sahabat- bertanya, ‘Mengapa anda tertawa wahai Rasulullah?’. ‘Disebabkan tertawanya Rabbul ‘alamin tatkala orang itu berkata, ‘Apakah Engkau mengejekku, sedangkan Engkau adalah Rabbul ‘alamin?’. Lalu Allah berfirman, ‘Aku tidak sedang mengejekmu. Akan tetapi Aku Mahakuasa melakukan segala sesuatu yang Kukehendaki.’.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda,

“Orang yang terakhir kali masuk surga adalah seorang laki-laki, dia terkadang berjalan, terkadang menyungkur, dan terkadang api neraka mejilatnya. Ketika dia telah melewatinya, maka dia menoleh ke api tersebut seraya berkata, ‘Mahasuci Allah yang telah menyelamatkanku darimu. Allah telah memberikan sesuatu kepadaku yang mana Dia tidak pernah memberikannya kepada orang yang awal dan akhir.’ Lalu sebuah pohon diangkatkan kepadanya, lalu dia berkata, ‘Wahai Rabbku, dekatkanlah kepadaku pohon ini agar aku dapat bernaung dengan naungannya dan minum airnya.’ Lalu Allah berfirman: “Wahai anak Adam, boleh jadi jika Aku memberikannya kepadamu, niscaya kamu akan meminta yang lain kepadaKu.’ Maka dia menjawab, ‘Tidak wahai Rabbku.’ Lalu dia berjanji kepada Allah untuk tidak minta selain itu.

Sedangkan Rabbnya memberikan udzur kepadanya karena Dia melihat sesuatu yang dia pasti tidak dapat menahannya. Lalu pohon tersebut didekatkan kepadanya, lalu dia berlindung pada naungannya dan minum dari airnya. Kemudian diangkatlah sebuah pohon lain yang lebih bagus daripada yang pertama. Maka dia berkata, ‘Wahai Rabbku, dekatkanlah pohon ini kepadaku agar aku dapat minum dari airnya dan berlindung dengan naungannya, aku tidak akan meminta kepadaMu selainnya.’ Maka Allah berkata, ‘Wahai anak Adam, bukankah kamu telah berjanji kepada-Ku untuk tidak meminta selainnya.’ Lalu Allah berkata lagi, ‘Boleh jadi jika Aku mendekatkannya kepadamu niscaya kamu meminta hal lainnya’. Lalu dia berjanji untuk tidak meminta kepada Allah selain itu.

Sedangkan Rabbnya memberikan udzur kepadanya karena Dia melihat sesuatu yang mana dia tidak akan mampu menahan diri atasnya. Lalu Allah mendekatkan pohon tersebut untuknya, sehingga dia dapat berlindung dengan naungannya, dan minum dari airnya. Kemudian pohon lainnya diangkat untuknya di sisi pintu surga. Pohon itu lebih indah daripada keduanya. Lalu dia berkata, ‘Wahai Rabbku, dekatkanlah kepadaku pohon ini agar aku dapat berlindung dengan naungannya dan minum dari airnya, aku tidak akan meminta kepadamu hal lainnya. Maka Allah berkata, ‘Wahai anak Adam, bukankah kamu berjanji kepada-Ku untuk tidak memintaku selainnya.’ Dia menjawab, ‘Ya, memang benar wahai Rabbku. Kali ini aku tidak akan memintanya kepadamu selainnya’. Sedangkan Rabbmu memberikan udzur kepadanya karena dia melihat pada dirinya sesuatu yang mana dia tidak bisa menahan diri darinya. Lalu Allah mendekatkannya darinya.

Ketika Allah mendekatkannya darinya, maka dia mendengar suara penduduk surga. Lalu dia berkata, ‘Wahai Rabbku, masukkanlah aku kepadanya’. Maka Allah berkata, ‘Wahai anak Adam, apa yang bisa membuatmu tidak meminta lagi kepadaKu. Apakah kamu rela bila Aku memberikanmu dunia dan semisalnya bersamanya.’ Dia menjawab, ‘Wahai Rabbku, apakah kamu memperolok-olokku, padahal Engkau adalah Rabb alam semesta’.” Lalu Ibnu Mas’ud tertawa, seraya berkata, ‘Tidakkah kalian bertanya kepadaku tentang sesuatu yang membuatku tertawa? ‘ Mereka bertanya, ‘Apa yang membuatmu tertawa? ‘ Ibnu Mas’ud berkata, ‘Demikianlah Rasulullah tertawa.’ Para sahabat, ‘Apa yang membuatmu tertawa wahai Rasulullah? ‘ Beliau menjawab: ‘(Aku tertawa) karena sesuatu yang membuat tertawa Rabb alam semesta ketika hamba tersebut berkata, ‘Apakah Engkau memperolok-olokku, padahal Engkau adalah Rabb semesta alam.’ Allah menjawab, ‘Sesungguhnya Aku tidak memperolok-olokmu, akan tetapi Aku mampu untuk melakukan segala sesuatu yang Aku kehendaki’.” (HR. Muslim).

Demikianlah nikmat yang diberikan Allah kepada orang terkahir yang masuk surga. Lantas, bagaimana nikmat yang diterima oleh orang-orang yang lebih dahulu masuk ke dalamnya. Apa yang diberikan kepada mereka?

Kisah tersebut menjadi dorongan bagi kita untuk lebih giat beramal salih agar termasuk penduduk surga, dan peringatan dari kemaksiatan yang dapat menyeret ke dalam neraka.

Kenikmatan yang ada di Surga jauh lebih besar daripada kenikmatan dunia. Oleh sebab itu, tidak selayaknya kenikmatan yang sedemikian besar ditukarkan dengan kesenangan dunia yang sedikit dan sementara.

Oleh: Ust. Muhtadawan Bahri/Hadits