Menggapai Pahala Saat Hujan Tiba

Menggapai Pahala Saat Hujan Tiba

Beberapa bulan ini kita merasakan guyuran air hujan menyapa bumi. Siksaan musim panas sudah tidak terasa lagi. Udara yang panas menyengat, debu yang beterbangan di mana-mana hingga kekeringan tanpa setetes air, akhirnya sirna. Sungguh kegembiraan yang luar biasa di dada orang-orang beriman tatkala Allah berkehendak menurunkan hujan meski hanya sekejap saja.

Namun hujan bisa mendatangkan dua hal: rahmat dari Allah atau justru musibah.

Rahmat bagi Alam

Aisyah ra pernah bercerita: “Apabila hari mendung dan angin bertiup kencang, maka hal itu dapat diketahui dari wajah Rasulullah saw. Beliau bolak-balik ke depan dan ke belakang. Dan ketika hujan telah turun, beliau pun bergembira dan hilanglah kekhawatirannya”. ‘Aisyah berkata : “Lalu aku bertanya tentang hal itu pada beliau. Beliau saw menjawab : “Aku khawatir hal itu akan menjadi adzab yang ditimpakan kepada umatku”. Ketika melihat hujan turun, beliau bersabda : “Ini adalah rahmat” (HR. Muslim).

Ya… hujan adalah rahmat. Tanah tandus dan gersang yang tidak bertanaman, akhirnya tumbuh berbagai macam tanaman enak dipandang. Sungai dan mata air kembali mengalir setelah sebelumnya kering kerontang. Udara pun terhirup segar menghadirkan kesejukan dan ketenangan bagi jiwa dan raga.

Allah Ta’ala telah berfirman:

“Dan di antara tanda-tanda-Nya (ialah) bahwa kau lihat bumi kering dan gersang, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, niscaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan Yang menghidupkannya, Pastilah dapat menghidupkan yang mati. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Fushshilat : 39).

Begitulah, Allah menjadikan hujan sebagai nikmat dan rahmat bagi makhluk-makhluk-Nya, tidak terkecuali manusia. Bahkan Al-Qur’an menyebutkannya sebagai sumber kehidupan.

“Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?” (QS. Al-Anbiya’: 30)

Awal Petaka dan Bencana

Hujan bisa juga menjadi awal petaka yang mengerikan. Hujan lebat yang disertai angin kencang kerapkali menghadirkan suasana yang mencekam di hati setiap orang. Banjir, angin topan, dan bencana tanah longsor adalah bunga berita yang menghiasi televisi dan surat kabar di musim penghujan.

Masih segar dalam ingatan kita bagaimana satu desa di Banjarnegara rata dengan tanah, disapu tanah longsor setelah turunnya hujan lebat. Korban berjatuhan, warga terpaksa hidup di tempat pengungsian. Banjir yang menggenangi sebagian kota-kota besar seolah menjadi tandingan headline berita banjir yang menjadi langganan kota Jakarta. Korban jiwa dan kerugian material tak terhitung banyaknya.

Demikianlah, Allah kuasa mengubah hujan yang penuh rahmat menjadi bencana.

Maka agar hujan tersebut membawa rahmat dan kebaikan, hendaknya kita lakukan beberapa tuntunan yang diajarkan oleh Rasulullah saw, diantaranya:

Berdoa saat hujan tiba

Saat hujan turun, Rasulullah biasa berdoa:

اللهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا

“Ya Allah, jadikanlah ia hujan yang membawa manfaat.” (HR. Abu Daud, An-Nasai, Ahmad, dan Ibnu Hibban)

Kenapa Rasul berdoa dengan lafadz tersebut? Karena hujan bisa mendatangkan manfaat namun kadang penyebab timbulnya petaka sebagaimana telah disebutkan di muka.

Maka saat hujan deras, beliau berdoa:

«اللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا، وَلاَ عَلَيْنَا، اللَّهُمَّ عَلَى الآكَامِ وَالجِبَالِ وَالآجَامِ وَالظِّرَابِ وَالأَوْدِيَةِ وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ»

“Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, jangan menjadi musibah bagi kami! Ya Allah, turunkanlah hujan pada dataran tinggi, pegunungan, perbukitan, lembah-lembah dan tempat-tempat tumbuhnya tanaman.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Setelah selesai hujan beliau kembali berdoa sebagai wujud syukur kepada Allah ta’ala:

مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللَّهِ وَرَحْمَتِهِ

“Kita telah diberi hujan dengan karunia dan rahmat Allah semata.” (HR. Muslim)

Menyingkap Sebagian Pakaian

Anas ra berkata: “Kami pernah diguyur hujan bersama Rasulullah saw. Lalu Rasulullah saw menyingkap pakaiannya hingga terkena hujan. Kami pun bertanya kepada beliau : ‘Wahai Rasulullah, mengapa engkau lakukan itu ?’. Beliau menjawab : ‘Karena hujan baru saja diturunkan oleh Rabb-nya” (HR. Muslim).

Rasulullah mengerjakan hal tersebut agar mendapatkan berkah dari air hujan. Air hujan adalah mubarak (diberkahi), karena Allah swt mendatangkan keberkahan dengan hujan tersebut. Dengannya manusia dan binatang memperolah minum, pepohonan tumbuh subur, menghasilkan buah-buahan dan dengannya pula Allah membuat segala sesuatu menjadi hidup. Dan hal ini merupakan bentuk tabarruk (mengambil barakah) yang tidak dilarang, karena ada tuntunan dari Rasulullah saw. Sehingga, sebagian sahabat pun ikut melakukannya.

Apabila hujan turun, Ibnu Abbas ra berkata : ‘Wahai pelayan, keluarkanlah pelanaku dan pakaianku”. Kemudian ia (Ibnu ‘Abbas) membaca ayat : ‘Dan Kami turunkan dari langit air yang diberkahi’ (QS. Qaaf : 9)

Saat Mustajab

Setiap orang di dalam kehidupannya pasti selalu berdoa, atau setidaknya pernah berdoa. Yang menjadi pertanyaan, kenapa banyak orang merasa doanya selalu gagal, kenapa Allah tidak segera mengijabahi permintaannya? Boleh jadi salah satu penyebabnya adalah kurang pasnya dia dalam memilih waktu yang mustajab untuk berdoa.

Saat turun hujan adalah waktu yang tepat untuk memperbanyak doa, karena Allah akan mengabulkan permohonan hambaNya. Sebagaimana sabda Rasulullah saw:

“Carilah pengabulan doa pada saat bertemunya dua pasukan, pada saat iqamah shalat, dan saat turun hujan.” (HR. Al-Hakim)

Itulah di antara sunnah Rasul yang bisa kita lazimi saat hujan. Semoga dengan mengamalkannya kita bisa mendapatkan hujan yang membawa rahmat dan nikmat, bukan adzab. Wallaahul Musta’an.

%d bloggers like this: