khutbah Jumat: Keluarga, Fondasi Utama kekuatan Umat

0

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah menjadikan tali pernikahan sebagai tali yang kuat dalam menjalin hubungan antara lelaki dan perempuan. Segala puji Bagi Allah yang telah menjadikan keluarga sebagai wadah yang penuh ketenangan, cinta dan kasih sayang guna melahirkan generasi yang baik dan shalih. Dan segala puji bagi Allah yang sangat membenci perceraian meski halal dilakukan agar setiap pasangan berusaha keras untuk menjaga rumah tangganya dari kehancuran.

Shalawat dan salam semoga tercurah kepada nabi Muhammad, Nabi yang telah mencontohkan cara berkeluarga yang baik, cara mendidik anak yang baik dan cara menyelesaikan setiap persoalan rumah tangga dengan baik. Semoga Allah melimpahkan shalawat dan salamnya kepada Beliau, juga kepada keluarga Beliau, para shahabat dan para pengikutnya sampai hari kiamat.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Ingatkah kita mengenai kisah Ayah Shalahuddin al-Ayubi saat hendak menikah? Ayah Shalahuddin yang bernama Najmuddin tak hentinya berdoa dan berusaha agar bisa menikah dengan wanita yang dapat diajak bersama-sama mendidik anaknya menjadi pejuang yang mampu membebaskan Baitul Maqdis dari tangan Yahudi.

Beliau menolak setiap wanita yang ditawarkan kepadanya, sampai suatu ketika Beliau mendengar ada seoang wanita yang memiliki cita-cita yang sama persis dengannya. Tanpa pikir panjang, Najmudiin pun menikahi wanita tersebut meskipun wanita tersebut adalah wanita dusun. Lalu benarlah, dari pasangan ini, lahirlah sosok shalahuddin al Ayyubi, Panglima paling disegani sepanjang sejarah pertempuran antara Islam dan Salibis. Panglima Islam yang mampu membebaskan Baitul Maqdis dari cengkeraman Yahudi.

 

 Jamaah Jumat Rahimakumullah

Di sisi lain, kita juga mendengar ada sebuah hadits Nabi yang menyatakan bahwa godaan setan atas manusia yang paling disukai oleh Iblis sebagai pemimpin mereka adalah menceraikan pasangan suami isteri. Rasulullah SAW bersabda:

 

إِنَّ إِبلِيسَ يَضَعُ عَرْشَهُ عَلَى الْماَءِ ثُمَّ يَبْعَثُ سَرَايَاهُ فَأَدْنَاهُمْ مِنهُ مَنْزِلَةً أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً، يَجِيءُ أَحَدُهُم فَيَقُولُ: فَعَلْتُ كَذَا وَكَذَا. قَالَ: مَا صَنَعْتَ شَيْئًا. ثُمَّ يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُولُ: مَا تَرَكْتُهُ حَتَّى فَرَّقْتُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ امْرَأَتِهِ. قَالَ: فَيُدْنِيهِ مِنْهُ وَيَقُولُ: نِعْمَ أَنْتَ

“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air, kemudian Dia mengirim tentara-tentaranya. Setan yang jabatannya paling dekat dengan Iblis adalah yang paling besar fitnah yang ditimbulkannya. Datang salah seorang dari anak buah iblis menghadap iblis seraya berkata, “Aku telah melakukan ini dan itu.” Iblis menjawab, “Engkau belum melakukan apa-apa.” Lalu datang setan yang lain melaporkan, “Tidaklah aku meninggalkan dia (anak Adam yang diganggunya) hingga aku berhasil memisahkan dia dengan istrinya.” Maka iblis pun mendekatkan anak buahnya tersebut dengan dirinya dan memujinya, “Engkaulah yang terbaik.” (HR. Muslim no. 7037)

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Poin penting yang dapat kita simpulkan dari dua kisah di atas adalah betapa urgennya peran keluarga dalam membangun umat. Keluarga adalah batu penyusun benteng kekuatan umat. Jika keluarga rapuh, umat pun rapuh, jika keluarga hancur, umat pun akan hancur.

Pantas saja jika iblis sangat menyukai setan yang mampu memisahkan pasangan dan menceraiberaikan rumah tangga padahal cerai (talaq) hukumnya legal menurut syariat. Hal ini karena dampak negatif yang ditimbulkan dari rusaknya keluarga sangatlah besar dan bersifat turun temurun karena yang paling terkena dampaknya adalah anak-anak. Anak-anak dari keluarga broken home sangat berpotensi mudah dirusak karena tak mendapat perhatian dan pendidikan yang baik dari kedua orang tuanya. Bagaimana bisa mendapatkan pendidikan yang baik sementara dua orang yang bercerai biasanya saling membenci dan menjauhi?

Mencerai-beraikan rumah tangga benar-benar menjadi investasi setan yang laur biasa dalam merusak manusia. Bukankah jika generasi berikutnya rusak, maka setan seakan sudah tak perlu berusaha keras untuk menggoda manusia agar bermaksiat? Jika generasi muda rusak, maka di masa berikutnya, akan muncul setan-setan baru dari kalangan manusia yang bahkan bisa lebih setan daripada setan itu sendiri?

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Setan akan berusaha keras menghancukan rumah tangga kaum muslimin dengan beragam cara. Membuat sang suami selingkuh, membuat isteri selingkuh juga atau membuatnya sangat boros terhadap harta suaminya hingga suaminya menceraikannya, memicu timbulnya pertikaian dan kesalah pahaman, dan beragam cara yang dapat merusak hubungan rumah tangga.

Ini demi investasi masa depan dan demi pangkat yang dijanjikan Iblis. Akan sangat merepotkan jika keluarga muslim berhasil menjaga rumah tangga mereka. Satu keluarga Najmuddin yang utuh saja mampu memporak-porandakan pasukan salibis. Satu keluarga rakyat Palestina yang baik mampu menghasilkan para penghafal al-Quran sekaligus mujahid pejuang yang kenal takut akan kematian dan siap menghancurkan kesombongan Yahudi. Keluarga-keluarga yang terjaga dengan baik melahirkan para ulama dan dai-dai yang senantiasa meredam berbagai bentuk propaganda maksiat yang dibuat setan dan tak henti-hentinya mengingatkan umat agar jangan terpedaya rayuan setan.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Oleh karenanya, marilah kita berusaha sekuat tenaga menjaga keutuhan keluarga kita. Kita tingkatkan ketakwaan diri dan keluarga dan kita eratkan hubungan kasih sayang karena Allah agar rumah tanga kita dapat melahirkan generasi yang laur biasa. Kita ingatkan diri bahwa tujuan berkeluarga bukanlah sekadar agar dapat melampiaskan kebutuhan biologis dan mempunya anak. Lebih dari itu, rumah tangga adalah madrasah-madrasah kecil, tempat para pejuang Islam, ulama, pejuang nahi mungkar, dan tokoh-tokoh Islam dilahirkan.

Mungkin kita sebagai bagian dari fase generasi belum mampu memberi kontribusi besar bagi Islam dan kaum muslimin. Namun jika kita mampu melahirkan generasi muda Islam yang baik, kita telah mengambil peran yang besar dalam perjuangan menegakkan dienul Islam.

Jamaah Jumat rahimakumullah

Demikianlah khutbah yang dapat kami sampaikan semoga bermanfaat.

 

 وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿2﴾ إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Oleh: Redaksi/Khutbah Jumat

Materi Khutbah Jumat Lainnya:  Minder Taat Akhirnya MaksiatKandas Karena Malas,Pejabat; Orang yang Paling Butuh Nasihat

 


Belum Baca Majalah Ar-risalah Edisi Terbaru? Dapatkan Di Sini

Majalah hati, majalah islam online yang menyajikan khutbah jumat, artikel islam keluarga dan artikel islam lainnya

%d bloggers like this: