Khutbah Jumat: Fatamorgana Amalan Semu

551

KHUTBAH JUMAT:
Fatamorgana Amalan Semu

الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِي أَنْعَمَ عَلَيْنَا بِالْأَمْوَالِ، وَأَبَاحَ لَنَا التَّكَسُّبَ بِهَا عَنْ طَرِيْقِ حَلاَلٍ، وَشَرَعَ لَنَا تَصْرِيْفَهَا فِيْمَا يُرْضِيْ الْكَبِيْرَ الْمُتَعَالَ، وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ذُو الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَكْرَمُ النَّاسِ فِيْ بَذْلِ الدُّنْيَا عَلَى الْإِسْلاَمِ صَلَّى اللهُ عَلَيْه وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا، أَمَّا بَعْدُ: أَيُّهَا النَّاسُ، اتَّقُوْا اللهَ تَعَالىَ وَأَدُّوْا مَا أَوْجَبَ اللهُ عَلَيْكُمْ فِيْ أَمْوَلِكُمْ

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Kita bersyukur kepada Allah yang masih memberikan iman dan islam di dalam jiwa dan raga. Dua karunia sebagai bekal Sentosa di dunia dan alam setelahnya. Allah juga masih memberi kita nikmat aman menjalankan syariat agama. Menunaikan shalat tanpa todongan senjata, membaca quran dan mengagungkan syiar islam tanpa takut hilang nyawa.

Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad, keluarga, para shahabat dan orang-orang yang mengikuti sunah Rasulullah hingga hari kiamat.

Tak lupa khatib mewasiatkan takwa kepada diri khatib pribadi dan kepada jamaah semua, lantaran takwa menjadi bekal terbaik untuk menghadap sang pencipta.

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Sepantasnya kita menjadi hamba yang bersyukur. Dengan karunia-Nya Allah membuka banyak sekali peluang-peluang kebaikan dari segala sisi. Hingga dengan mudah orang-orang yang memiliki semangat bisa mendatangi pintu demi pintu kebaikan. Apalagi, setiap kebaikan yang kita lakukan dilipatkan pahalanya sepuluh hingga tujuh ratus kali, atau bahkan lebih, wal hamdulillah.

Tapi, harus pula diwaspadai, jangan sampai kita seperti mengisi air di bejana yang bocor bagian bawahnya. Rajin mengumpulkan pahala, namun membiarkan kerusakan yang menyebabkan pahala menjadi sirna tak tersisa. Atau yang diumpamakan oleh Allah dengan ‘habaa’an mantsuura’, bagai debu yang berterbangan. Allah berfirman,

 وَقَدِمْنَا إِلَىٰ مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاءً مَّنثُورًا ﴿٢٣

“Dan Kami tampakkan apa yang dahulu telah mereka amalkan lalu Kami jadikan ia bagaikan debu yang beterbangan.” (QS. Al-Furqan: 23)

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Ibnu al-Jauzi rahimahullah menafsirkan bahwa maksud, “Apa yang dahulu telah mereka amalkan” yaitu berupa amal-amal kebaikan. Sedangkan Imam al-Baghawi menjelaskan makna “bagaikan debu yang beterbangan” yakni sia-sia, tidak mendapatkan pahala.

Kelak di akhirat akan ada orang-orang yang tercengang. Jerih payah tenaga, pengorbanan harta, perlakuan baik kepada sesama tapi tak ia dapatkan dalam timbangan kebaikan.

Di dunia mereka bisa jadi banyak bersilaturahmi, menolong orang-orang yang terkena musibah, melayani tamu dengan baik, menyantuni fakir miskin, dan bahkan ada yang digelari pahlawan lantaran berkorban nyawa, semuanya bisa sia-sia tak berguna.

Bukan karena Allah tidak menghargai jerih payah mereka, akan tetapi usaha mereka memang bukan untuk Allah, atau mereka berbuat dengan sesuatu yang berbeda dengan apa yang Allah perintahkan. Yang paling sia-sia amal perbuatannya adalah orang-orang kafir. Kebaikan yang mereka lakukan semu bagaikan fatamorgana. Allah Ta’ala berfirman,

وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْآنُ مَاءً حَتَّىٰ إِذَا جَاءَهُ لَمْ يَجِدْهُ شَيْئًا وَوَجَدَ اللَّـهَ عِندَهُ فَوَفَّاهُ حِسَابَهُ ۗ وَاللَّـهُ سَرِيعُ الْحِسَابِ ﴿٣٩﴾

Dan orang-orang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu Dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. (QS. An Nuur (24): 39)

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Fatamorgana adalah bayangan yang terjadi akibat panasnya sinar matahari di siang hari menimpa tanah datar di padang pasir, sehingga pasir yang panas dan gersang itu terlihat bagai genangan air. Orang yang kehausan pun akan gembira melihatnya dan bersegera mendekatinya. Tapi, dia tak akan mendapatkan apa pun karena air yang tampak itu hanyalah sebuah fatamorgana. Itulah perumpamaan bagi kebaikan semu yang dilakukan oleh orang-orang kafir.

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Di barisan orang-orang yang telah berislam, ada pula orang yang terancam amalnya sia-sia. Yakni orang-orang yang beramal secara tidak ikhlas dan tidak pula mengikuti rambu-rambu yang telah digariskan oleh syariat.

Imam Ibnu Katsir rahimahullah menafsirkan ayat di atas, “Setiap amalan yang tidak ikhlas dan tidak berada di atas ajaran syari’at yang diridhai Allah, maka itu adalah perbuatan yang batil atau sia-sia.”

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Amat disayangkan, ketika seseorang bersemangat melakukan suatu bentuk ibadah, ternyata amalnya tertolak. Karena meskipun maksudnya baik, namun apa yang dilakukan berbeda dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Allah menghendaki manusia beribadah dengan mengikuti Nabi, sedangkan manusia lebih suka berkreasi dan mencari jalan sendiri. Nabi ﷺ bersabda,

مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَد

“Barangsiapa yang beramal dengan suatu amal yang tidak tuntunan dariku maka tertolak.” (HR Muslim)

 

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah,

Balasan ini sangat wajar, bagaimana seseorang hendak meminta imbalan kepada Allah sementara ia bekerja tidak sesuai order dan perintah-Nya? Maka keberuntungan adalah bagi orang yang mencukupkan diri dengan sunnah Nabinya dalam beribadah. Ittiba’ adalah cara paling efektif untuk memproduksi pahala, sedangkan bid’ah adalah pemborosan amal. Seringkali lebih berat dan lebih lama, tapi tak ada hasilnya apa-apa.

Ambil contoh, kita pasti yakin bahwa shalat Shubuh dua rekaat lebih utama daripada tiga rekaat, meskipun lebih ringan dan singkat. Kenapa? Karena Nabi mencontohkan dengan dua rekaat. Bahkan shalat Shubuh dengan tiga rekaat menjadi tertolak ketika dilakukan dengan unsur kesengajaan, bukan karena lupa.

Begitupun dengan dzikir setelah shalat, membaca tasbih 33 kali tentu lebih utama daripada membacanya sebanya 3333 kali. Karena lebih sesuai dengan sunnah Nabi ﷺ.

Penyebab lain yang membuat amal menjadi sia-sia adalah riya’ dan tidak ikhlas. Karena Allah hanya menerima amal yang ditujukan untuk-Nya. Inipun sesuatu yang adil. Bagaimana pantas seseorang meminta imbalan kepada Allah di akhirat sementara ia di dunia bekerja untuk selain-Nya?

Abu Ishaq al-Fazari rahimahullah berkata, “Sesungguhnya diantara manusia ada orang yang sangat bangga atas pujian orang kepadanya, padahal di sisi Allah dia tidak lebih berharga daripada sayap seekor nyamuk.”

Orang yang suka pamer, biasanya tampak shalih di hadapan orang tapi tak takut dosa saat sendirian. Seakan ia bersembunyi dari manusia tapi tak bersembunyi dari Allah ketika berbuat dosa. Perbuatan ini terancam dengan sirnanya amal baik yang telah dilakukan.

Sebagaimana sabda Rasulullah ﷺ,

يؤتى يوم القيامة برجال لهم أعمال كجبال تهامة ييضا فيجعلها الله هباء منثورا،لأنهم كانوا إذا اختلوا بمحارم الله انتهكوها

“Sungguh aku mengetahui sebuah kaum dari umatku yang datang pada hari kiamat dengan membawa kebaikan yang banyak seperti bukit Tihamah kemudian Allah menjadikannya seperti debu yang beterbangan.” Maka mereka -sahabat- bertanya, “Wahai Rasulullah, berikanlah ciri mereka kepada kami agar kami tidak termasuk golongan mereka dalam keadaan tidak sadar.” Maka beliau menjawab,

أَمَا إِنَّهُمْ إِخْوَانُكُمْ، وَمِنْ جِلْدَتِكُمْ، وَيَأْخُذُونَ مِنَ اللَّيْلِ كَمَا تَأْخُذُونَ، وَلَكِنَّهُمْ أَقْوَامٌ إِذَا خَلَوْا بِمَحَارِمِ اللَّهِ انْتَهَكُوهَا

“Adapun, mereka itu adalah saudara-saudara kalian, kulitnya seperti kalian, mereka ambil bagian di waktu malam (untuk shalat) sebagaimana kalian. Akan tetapi mereka adalah orang-orang yang apabila bersepi-sepi dengan apa yang diharamkan Allah maka mereka pun menerjangnya.” (HR Ibnu Majah ,dishahihkan oleh al-Albani)

Semoga Allah menerima semua amal kebaikan kita, aamiin.

 

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

الَّلهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَعَلَىخُلَفَائِهِ الرَّاشِدِيْنَ الْمَهْدِيِّيْنَ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِمْ وَطَرِيْقَتِهِمْ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

اللهم اغفِرْ لِلْمُسْلِمينَ وَالمْسُلْماتِ والمؤمنينَ والمؤمناتِ اَلأَحْيَاءِ مِنْهُم واَلأَمْوَاتِ

اللهمَّ انْصُرْ جُيُوسَ المُسْلِمِيْنَ وَعَسَاكِرَ المُوَحِّدِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَكَ أَعْدَاءَ الدِّينِ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إلي يَوْمِ الدِّينِ اللهُمَّ انْصُرْ دُعَاتَنَا وَعُلَمَائنَاَ المَظْلوُمِيْنَ تَحْتَ وَطْأَةِ الظالِمِين وَفِتْنَةِ الفَاسِقِينَ وَحِقْدِ الحَاقِدِيْنَ وَبُغْضِ الحَاسِدِين وَخِيَانَةِ المُنَافِقِيْنَ

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَا تَحُولُ بِهِ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعَاصِيكَ ، وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ، وَمِنَ الْيَقِينِ مَا تُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مُصِيبَاتِ الدُّنْيَا ، وَمَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا ، وَأَبْصَارِنَا ، وَقُوَّتِنَا مَا أَحْيَيْتَنَا ، وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا ، وَاجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ ظَلَمَنَا ، وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا ، وَلا تَجْعَلْ مُصِيبَتَنَا فِي دِينِنَا ، وَلا تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا ، وَلا مَبْلَغَ عِلْمِنَا ، وَلا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لا يَرْحَمُنَا

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

وَصَلِّ اللَّهُمَّ عَلي خَيْرِ خَلْقِكَ وَأَفْضَلِ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ وَعَلي آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا

وَالْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ العَالمَين