Jalan Mulia Menuju Surga

Hari Raya

Dr. Hamid Ahmad Ath Thahir menyebutkan sebuah kisah dalam bukunya, “Min Washaya Ar Rasul lil Athfal.” Pada zaman dahulu ada seorang anak lelaki yang memukuli ayahnya dan menyeretnya hingga sampai di depan toko penjual makanan. Ketika orang ini sudah lanjut usia sedangkan ayahnya telah meninggal dunia, pemilik toko itu kembali menyaksikan kejadian yang sangat menakjubkan.

Lelaki yang dulu pernah memukul ayahnya datang lagi. Akan tetapi kali ini ia datang bersama anaknya. Alangkah mengherankan, ternyata anak tersebut juga memukul ayahnya sebagaimana ayah tersebut memukul kakeknya. Ketika anak dan ayahnya sampai di depan toko makanan, sang anak berteriak, “Cukup wahai anakku, ayahmu dulu menyeret kakekmu hanya sampai di sini saja, jangan kau tambah lagi!

Al jaza’ min jinsil ‘amal, balasan itu setimpal dengan perbuatan. Demikianlah, Allah Maha Adil, kedurhakaan kepada orang tua dibalas dengan kedurhakaan anak kepada dirinya. Rasulullah saw bersabda : “Ada dua pintu (amalan) yang disegerakan balasannya di dunia; kezaliman dan durhaka (pada orang tua).” (HR. Hakim dan dishahihkan Al Albani dalam Ash Shahihah)

Hal ini dikarenakan doa orang tua itu mustajab, apalagi saat terzalimi. Ketika ia menengadahkan tangannya ke langit, mengadukan sakit hatinya kepada Allah, maka doa orang tua ini akan bergerak menembus awan, mencapai langit, dan diamini oleh para malaikat, kemudian Allah mengabulkannya.

Rasulullah bersabda, “Takutlah terhadap doa orang-orang yang teraniaya, sebab tidak ada hijab antara dirinya dengan Allah.” (HR. Muslim)

Itulah di antara sekian ancaman dan balasan di dunia bagi orang yang durhaka pada orang tuanya. Karena itulah Rasulullah memerintahkan kepada umatnya untuk berbakti kepada orang tua agar kelak anaknya berbakti kepadanya:

بَرُّوا آباءَكُمْ تَبَرُّكُمْ أَبْنَاؤُكُمْ ، وَعِفُّوا تَعِفُّ نِسَاؤُكُمْ

Berbaktilah kepada bapak-bapak kalian niscaya anak-anak kalian kelak akan berbakti kepada kalian. Jagalah kesucian kalian, nicaya istri-istri kalian akan menjaga kesucian dirinya.” (Hadis hasan diriwayatkan oleh At-Thabrani).

Tidak Sepadan Dengan Jasa Mereka
Sesosok anak tidak akan dapat terlepas dari ayah dan ibunya. Bagaimanapun keadaannya, ia adalah bagian dari diri keduanya. Dia adalah darah daging keduanya. Rahim ibu adalah tempat buaiannya yang pertama di dunia ini. Air susunya menjadi sumber makanan yang menumbuhkan jasadnya.

Saat masih kecil hingga kita dewasa orang tua merawat kita dengan penuh kesabaran dan ketelatenan. Saat kita sakit, orang tua menjaga kita siang dan malam. Sehingga kalaulah ditawarkan antara hidup atau mati, ibu kita akan memilih mati agar kita tetap hidup! Inilah jasa seorang ibu terhadap anaknya.

Namun begitu sedikitnya orang muda jaman sekarang yang memberikan perhatian kepada orang tuanya, apalagi merawat orang tuanya tatkala sakit atau sudah tidak berdaya. Rata-rata anak-anaknya akan menyerahkan perawatan orang tuanya di sebuah panti jompo atau diserahkan ke suster perawat. Mereka merasa punya uang dan tidak cukup punya waktu untuk merawat orang tuanya. Bahkan untuk bercengkerama saja, sang anak harus mengeluarkan uang untuk memasukkan orang tuanya ke sebuah perkumpulan komunitas lansia (lanjut usia). Karena menurutnya, orang tua lebih baik kumpul sama orang tua.

Padahal sebanyak apapun perbuatan yang kita kerjakan untuk orang tua kita, sama sekali tidak mampu untuk membalas kebaikan yang selama ini mereka kerjakan.

Ibnu Umar pernah melihat lelaki menggendong ibunya dalam thawaf. Ia bertanya, “Apakah ini sudah melunasi jasanya (padaku), wahai Ibnu Umar?” Beliau menjawab, “Tidak, meski hanya satu jeritan kesakitannya (saat bersalin).”
Karena itulah, para salaf berusaha untuk melakukan suatu amalan yang dengannya ia akan mendapatkan keridhaan dari orang tua. Mereka amat berhati-hati saat bersama orang tuanya karena khawatir akan menyakiti atau mengecewakan hati mereka, sehingga dianggap telah durhaka.

Haiwah bin Syuraih yang dikenal dengan panggilan Abu Zur’ah adalah seorang ulama besar dan ahli hadits. Pada suatu hari ketika sedang duduk di majelisnya untuk mengajarkan ilmu kepada murid-muridnya yang datang dari berbagai daerah, tiba-tiba ibunya memanggilnya, “Berdirilah wahai Haiwah dan berikan makan kepada ayam!” Tanpa rasa malu, gengsi dan jengkel, Haiwah berdiri dan meninggalkan majelis tersebut untuk memberi makan ayam yang dipelihara oleh ibunya.

Ali bin Al Husain bin Ali bin Abi Thalib tidak makan bersama ibunya padahal ia adalah orang yang paling berbakti kepada ibunya. Lalu, ditanyakan kepadanya tentang hal itu. Maka, ia menjawab, “Aku takut jika aku makan bersama ibuku lantas matanya memandang pada suatu makanan dan aku tidak tahu pandangannya tersebut, lalu aku memakan makanan yang dipandangnya itu. Maka aku telah durhaka kepadanya.

Pahala Bakti pada Orang Tua
Berbakti kepada orang tua bisa menghapus dosa besar. Dari Atha’ bin Yasar dari Ibnu Abbas, “Bahwasanya ada seorang laki-laki menemuinya dan berkata, “Aku melamar seorang wanita dan ia menolak untuk menikah denganku. Lalu datang orang lain melamarnya, ia mau menikah dengannya. Maka, aku pun cemburu dan aku bunuh wanita itu. Apakah aku masih bisa bertaubat?” Ibnu Abbas berkata, “Apakah ibumu masih hidup?” Laki-laki itu berkata, “Tidak”. Ibnu Abbas berkata, “Bertaubatlah engkau kepada Allah dan dekatkanlah dirimu kepada Allah sekuat Engkau”. Lalu, pergilah orang itu dan aku pun (Atha` bin Yasar) bertanya kepada Ibnu Abbas mengapa ia menanyakan apakah ibu orang tersebut masih hidup.” Ibnu Abbas berkata, “Aku tidak mengetahui ada suatu amalan yang lebih dekat kepada Allah daripada berbakti kepada ibu” (HR. Bukhari dalam Al Adab Al Mufrad )

Berbakti kepada orang tua, juga akan mendatangkan banyak kebaikan; terangkatnya musibah, lenyapnya masalah dan kesedihan. Buktinya, kisah tiga orang yang terperangkap di sebuah goa sempit karena sebongkah batu besar menutupi mulut goa. Mereka berdoa dan bertawasul dengan amal shalih yang pernah mereka kerjakan. Salah seorang di antara tiga orang itu, bertawasul dengan baktinya kepada kedua orang tua. Dia memanjatkan doa kepada Allah, dengan lantaran baktinya tersebut, hingga akhirnya menjadi sebab sirnanya kesengsaraan yang menghimpit. Pintu gua yang tertutup rapat akhirnya terbuka sehingga mereka bisa keluar.

Sebagai penutup, kita harus memahami bahwa bakti kepada orang tua merupakan jalan indah dan mulia yang mengantarkan seorang anak menuju surga. Sebaliknya, kedurhakaan kepada mereka, bisa menyeret sang anak menuju lembah kehinaan, neraka.

Nabi saw bersabda:

الْوَالِدُ أَوْسَطُ أَبْوَابِ الجَنّةِ، فإِن شِئْتَ فأَضِعْ ذلكَ البابَ أو احْفَظْهُ

“Orang tua itu adalah pintu surga yang paling tengah. Jika kalian mau memasukinya maka jagalah orang tua kalian. Jika kalian enggan memasukinya, silakan sia-siakan orang tua kalian” (HR. Tirmidzi, ia berkata hadits ini shahih).

%d bloggers like this: