Khutbah Jumat: Persaudaraan Butuh Pengorbanan

:Khutbah Jumat

PERSAUDARAAN BUTUH PENGORBANAN

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

 

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Puji syukur alhamdulillahi rabbil ‘alamin kita ucapkan kepada Allah yang telah memberi kita nikmat kesehatan dan lisan. Semoga karunia tersebut dapat membuat kita bersyukur dengan sebenar-benarnya. Yaitu, menggunakan semua nikmat tersebut untuk menjalankan ketaatan kepada Allah.

Shalawat dan salam tak lupa kita sanjungkan kepada Rasulullah, kepada keluarganya, para shahabat dan ummatnya yang konsisten dan komitmen dengan sunnahnya. Amin ya rabbal alamin.

Wasiat takwa kembali khatib sampaikan kepada para jamaah semuanya. Takwa adalah usaha kita menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangannya. Allah tidak mewajibkan sesuatu melainkan ada manfaatnya bagi manusia. Tidak pula Allah mengharamkan sesuatu, melainkan ada madharat atau bahaya bagi kita. Karena itu, takwa menjadi bekal terbaik kita dalam menjalani kehidupan di dunia ini dan kehidupan akhirat yang kekal abadi nanti.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Mengeluarkan sebagian harta demi tersambungnya silaturrahim adalah ringan bagi orang yang memahami manfaat silaturrahmi dan keutamaannya di akhirat. Begitupun jika untuk menyambungnya harus rela mengalah dalam banyak hal, juga menanggalkan rasa gengsinya. Contoh-contoh di bawah ini menyiratkan sebuah hikmah, bahwa menjalin persaudaraan menuntut adanya pengorbanan.

Suatu kali, Abdullah bin Umar keluar menuju Mekah. Beliau mengendarai seekor keledai dan mengikatkan sorban di kepalanya. Saat beliau sedang bersantai, tiba-tiba lewatlah seorang Badui dan berkata, “Bukankah Anda putera Umar?” Beliau menjawab, “Ya.” Tampak seorang Badui itu dekat hubungannya dengan ayah Ibnu Umar. Maka, Ibnu Umar menghadiahkan keledai dan sorbannya kepada orang Badui itu. Dengan heran, seorang sahabatnya bertanya, “Semoga Allah memberikan ampunan kepada Anda. Apa yang mendorong Anda menghadiahkan keledai dan sorban yang Anda kenakan kepada orang Badui itu?” Ibnu Umar menjawab, “Aku telah mendengar Rasulullah bersabda, “Di antara cara berbakti yang paling baik adalah dengan menyambung hubungan kasih sayang dengan orang yang dicintai oleh ayahnya setelah meninggal.” Beliau melanjutkan, “Nah, ayah orang Badui itu memiliki hubungan dekat dengan ayahku, Umar.”

Selain dengan memberi hadiah, silaturrahim bisa dijalin dengan cara mengunjungi sanak saudara. Ini juga dilakukan oleh Abdullah bin Umar. Ibnu Hibban dalam shahihnya meriwayatkan dari Abu Burdah bahwa ia berkata, “Aku tiba di kota Madinah, lalu Abdullah bin Umar menemuiku dan berkata, “Apakah engkau tahu, kenapa aku ingin menemuimu jauh-jauh seperti ini?” Aku menjawab, “Tidak.” Ibnu Umar berkata, “Karena aku telah mendengar Rasulullah bersabda, “Siapa yang ingin berbuat baik kepada ayahnya di kuburnya, maka hendaklah ia menyambung silaturrahmi dengan saudara-saudara ayahnya setelah ia meninggal.” Nah, aku mengetahui bahwa antara ayahku dan ayahmu terdapat tali persaudaraan dan kasih sayang, sehingga aku ingin menyambungnya.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Tidak sulit mengalah kepada orang yang masih terjalin kasih sayang. Tidak berat pula berkorban untuk kerabat yang memang sudah lama berhubungan dekat. Tapi, tidak mudah untuk melakukan itu semua saat tali silaturrahmi nyaris putus. Karenanya, ada keutamaan lebih bagi orang yang mampu melakukannya. Nabi bersabda,

لَيْسَ الْوَاصِلُ بِالْمُكَافِئِ ، وَلَكِنِ الْوَاصِلُ الَّذِى إِذَا قَطَعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا

“Bukannya orang yang menyambung silaturrahim adalah orang yang mencukupi kebutuhan kerabatnya, akan tetapi penyambung silaturrahim adalah ketika tali silaturrahmi terputus, lalu ia menyambungnya.” (HR. Abu Dawud)

Banyak orang-orang utama yang mampu mewujudkan keutamaan dalam hadits ini. Salah satunya adalah kasus yang terjadi atas dua putera Ali bin Abi Thalib yang berbeda ibu. Yang satu adalah Hasan bin Ali, ibunya adalah Fathimah puteri Rasulullah, dan di pihak lain ada Muhammad Al-Hanafiyyah, putera Ali dari istrinya yang bernama Khaulah binti Ja’far al-Hanafiyyah. Wanita yang dinikahi Ali sepeninggal Fathimah.

Suatu kali, terjadi ketegangan antara kedua putera Ali yang berbeda ibu tersebut, maka Muhammad bin Al-Hanafiyyah menulis surat kepada Hasan, “Sesungguhnya Allah memberikan keutamaan kepada Anda melebihi diriku. Ibumu adalah Fathimah binti Muhammad bin Abdillah, sedangkan ibuku adalah seorang wanita dari Bani Hanifah. Kakekmu dari jalur ibu adalah Rasulullah pilihan-Nya, sedang kakekku dari jalur ibu adalah Ja’far bin Qais. Jika suratku ini sampai kepada Anda, saya berharap Anda berkenan datang kemari dan berdamai, agar Anda tetap lebih utama dariku dalam segala hal.” Sesampainya surat tersebut, Hasan bergegas mendatangi rumahnya untuk menjalin persaudaraan.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Anjuran untuk menyambung silaturrahim juga berlaku bagi kerabat, atau bahkan orangtua yang belum mendapat hidayah. Asalkan, mereka tidak memerangi Allah dan Rasul-Nya.

Suatu kali, Asma’ binti Abu Bakar tidak mau menerima hadiah dari ibunya yang bernama Qutailah (yang telah diceraikan Abu Bakar pada masa jahiliyyah) yang datang menjenguknya. Asma’ tidak mengijinkan ibunya masuk sebelum ia menanyakan hal tersebut terlebih dahulu kepada Rasulullah.

Dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan sebuah riwayat dari Asma’ binti Abu Bakar, bahwa dia berkata, “Ibuku pernah mendatangiku pada masa Islam mulai berkembang di Mekah, sedang ibuku adalah seorang musyrik. Aku pun pergi menanyakan hal itu kepada Rasulullah. Sesampainya di sana aku bertanya: ‘Ibuku telah datang kepadaku dengan penuh antusias kepadaku. Apakah aku boleh menyambung silaturrahim dengannya?’ Beliau menjawab,

نعم صلي أمك

“Ya, sambunglah silaturrahim dengan ibumu!” (HR. Bukhari dan Muslim)

Di antara hikmah yang bisa dipetik adalah, silaturrahim kepada kerabat yang belum mendapat hidayah menjadi sarana yang efektif untuk berdakwah, mudah-mudahan mereka mendapat hidayah dari Allah.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Demikianlah khutbah yang dapat kami sampaikan, semoga memberi manfaat. Akhir kata, marilah kita berusaha meningkatkan kuantitas dan kualitas silaturahim kita. agar persaudaraan semakin kuat dan pahala semakin banyak kita dapat. Dan kelak buahnya dapat kita panen di akhirat.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ

اللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ،

اللَّهُمَّ وَحِّدْ صُفُوْفَهُمْ وَسَدِّدْ رَمْيَهُمْ وَثَبِّتْ أَقْدَامَهُمْ وَاجْمَعْ كَلِمَاتِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ

اللَّهُمَّ أَفْرِغْ فِي قُلٌوْبِهِمْ صَبْرًا، يَا إِلَهَ الْحَقُ، لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

اللَّهُمَّ دَمِّرْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اللَّهُمَّ مَزِّقْ صُفُوْفَهُمْ، وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَمَزِّقْهُمْ كُلَّ مُمَزَّقٍ، يَا عَزِيْزُ ذُو انْتِقَامٍ

اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ، اللَّهُمَّ ارْحَمْ نِسَائَهُمْ وَصِبْيَانَ هُمْ، اللَّهُمَّ ارْحَمْ ضُعَفَاءَ هُمْ، اللَّهُمَّ دَاوِ جَرْحَهُمْ وَاشْفِ مَرْضَاهُمْ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاة

dapatkan versi PDF di Sini: Khutbah Jumat PDF (Bisa langsung diprint)

Tips Memilih dan Menyajikan Materi Khutbah Jumat

Anda khatib Jumat? atau takmir masjid yang sedianya harus selalu siap di hari Jumat sebagai pengganti khatib utama? Atau anda belum pernah berkhutbah sebelumnya dan hendak khutbah tapi bingung menentukan materi khutbah Jumat yang pas bagi hadirin?

Yakin materi khutbah yang hendak anda sampaikan menarik bagi para jamaah? dan yakin jamaah mau mendengarkan?

Di bawah ini ada beberapa tips yang bisa anda gunakan dalam meramu dan memilih materi khutbah Jumat agar pas dan menarik bagi para jamaah, dan merekapun hadir di sidang shalat jumat bukan hanya sekedar melepas rutinitas tapi mendegarkan dengan seksama.

Tips-tips berikut sebagiannya adalah metode umum dalam menyusun naskah, baik untuk khutbah maupun pembuatan makalah. Karena pada dasarnya, tidak ada trik rahasia yang bisa menyulap racikan materi atau penyampaian khutbah menjadi luar biasa dalam seketika.

Untuk mewujudkan khutbah yang luarbiasa dibutuhkan tehnik penyajian dan retorika yang baik juga proses dan pembelajaran. Pengalaman dan jam terbang juga akan menjadi tangga yang harus dilalui
untuk mendapatkan hasil terbaik.

Tips-tips berikut sifatnya hanyalah saran, bukan aturan baku. Adakalanya sebagiannya tidak perlu dipakai jika dirasa kurang pas dengan situasi yang dihadapi.

 

TIPS MEMILIH TEMA

1. PILIH TEMA SESUAI DENGAN TINGKAT PENGETAHUAN DAN PENGAMALAN PENDENGAR TENTANG ISLAM

Point ini kami letakkan di awal karena nilai urgensinya. Tema yang baik haruslah tema yang sesuai dengan tingkat pengetahuan dan pengamalan pembaca. Sesuai dalam arti bisa dipahami dan tidak muluk-muluk. Bukan berarti tema yang dipilih itu-itu saja alias tidak meningkat, tapi dalam memilih tema hendaknya mempertimbangkan kemampuan serap audiens secara umum terhadap tema yang diangkat. Ini penting karena tema yang muluk-muluk berpotensi tak dapat dipahami bahkan bisa pula disalahpahami. Tema-tema beraroma teoritis bisa diterima di khutbah jumat masjid kampus, tapi tidak untuk masjid kampung. Bukan berarti khatib harus repot-repot melakukan riset pada tingkat pemahaman pendengar, cukup mengira dari segi daerah atau letak masjid yang ditempati pun bisa.

2. PILIH TEMA SESUAI KEBUTUHAN PENDENGAR

Kebutuhan yang dimaksud adalah kebutuhan masyarakat terhadap suatu penjelasan (bayan) atau ilmu dari syariat. Misalnya, di masyarakat tengah menjamur tren kuliner masakan dari binatang-binatang
haram. Maka yang dibutuhkan masyarakat saat itu adalah kebutuhan terhadap bayan atau penjelasan mengenai berbagai makanan yang haram; landasan dalilnya, madharatnya, serta berbagai hal terkait dengan tema tersebut. Tema yang sesuai kebutuhan akan lebih efektif dan tepat guna karena nilai aktualitasnya.

3. CARI TEMA BARU YANG PADAT-BERISI DAN MENCERAHKAN

Menyesuaikan tema dengan kebutuhan pendengar dalam beberapa kondisi sifatnya sangat kontesktual. Artinya, hanya jika ada masalah, isu atau kasus yang perlu direspon. Dan itu tidak kita dapatkan setiap
Jumat. Pada Jumat-jumat biasa, perlu kiranya kita berikan tema-tema baru yang terukur dalam level yang bisa diterima audiens. Misalnya tema-tema berunsur tauhid atau tazkiyatun nafs (penyucian jiwa).

 

TIPS MENYAJIKAN TEMA

Beberapa trik berikut ini adalah trik untuk membuat naskah khutbah lengkap. Asumsinya, Anda akan menyampaikan khutbah dengan menggunakan teks khutbah lengkap, mulai dari pembukaan, isi hingga penutupan. Bagi yang sudah terbiasa berkhutbah hanya dengan membawa point-point pokoknya, trik-trik berikut bisa berfungsi sebagai penambah pengetahuan.

1. Pilih salah satu tema yang anda inginkan. Anda bisa mengambil tema dari satu bab dalam sebuah buku, atau dari inspirasi sendiri.

2. Pilih ayat-ayat al-Qur’an berkenaan dengan tema tersebut yang paling mencakup dan mengena. Dalam buku ini kami telah memilihkan untuk Anda.

3. Pilih hadits-hadits yang paling mencakup yang menjelaskan masalah yang diangkat. Anda bisa menggunakan program kumpulan hadits atau buku-buku hadits shahih yang hari ini sudah banyak diterjemahkan.

4. Cari keterangan ulama yang gamblang dalam menjelaskan tafsir atau syarh (penjelasan) dari tema, untuk dinukil dalam teks khutbah. Keterangan ulama ini bisa didapat dari tafsir ayat terkait atau penjelasan syarh hadits yang dinukil. ini akan memperkuat nilai ilmiyah sebuah ceramah.

5. Cari kisah-kisah dari para ulama salaf atau bisa juga kisah nyata hari ini sesuai tema anda. Usahakan –jika memang ada- dalam khutbah kita ada satu atau dua nukilan kisah sebagai gambaran implementasi dari tema. Orang Arab mengatakan, “bil mitsal tattadhihul maqal” dengan contoh, penjelasan akan menjadi gamblang.

6. Akan lebih unik jika mampu membuat semacam analogi atau perumpamaan pada keterangan yang anda sampaikan. Bagi yang memiliki pengetahuan dalam bahasa Jawa atau Arab misalnya, disana ada banyak permisalan yang bisa digunakan.

7. Ada baiknya menghafal ayat atau hadits yang akan dijadikan rujukan utama.

Ini akan membantu menggenjot performa dan kepercayaan diri anda, juga menambah kemantapan para pendengar. Meskipun membawa materi khutbah lengkap, sebaiknya jangan terlalu terkungkung dengan teks. Menghafal ayat, hadits, atau cerita akan lebih mengesankan.

8. Soal referensi tidak harus disebutkan terlalu detail.

Jika hadits cukup disebutkan riwayat siapa, tidak perlu sampai menyebutkan nomor dan halaman. Jika nukilan dari buku, cukup sebutkan dari buku apa atau penulisnya. Yang penting kita yakin bahwa yang kita sampaikan memiliki rujukan valid meski tidak kita sampaikan. Sebab, ini khutbah bukan makalah, waktunya singkat dan yang dibutuhkan audiens adalah materi yang langsung bisa dicerna.

9. Hindari memilih tema yang dimaksudkan untuk menyindir seseorang.

Tema semacam ini rawan rancu dan tidak bisa dipahami oleh hadirin karena mereka tidak memahami konteks. Hindari pula mencela kelompok/organisasi Islam lain secara spesifik, kecuali yang memang terbukti sesat, juga memuji atau mencela secara berlebihan dan emosional.

Demikian beberapa tips dalam memilih materi khutbah jumat agar menarik perhatian audience. sekali lagi, hasil yang maksimal tentunya ditentukan oleh masing-masing orang, penilaian khutbah juga bisa berbeda-beda bagi setiap orang. Semoga bisa mempermudah pembaca dalam memilih materi khutbah jumat.

 

Majalah ar-risalah/Redaksi