Khutbah Iedul Adha: Taat Saat Ringan dan Berat

33

TAAT SAAT RINGAN DAN BERAT

Oleh: Ust. Abu Umar Abdillah/Majalah ar-risalah

 

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنسْتعِينُهُ وَنسْتغْفِرُهُ وَنعُوذ باللهِ مِنْ شُرُورِ أَنفُسِنَا وَمِنْ سَيّئاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ ولا تَمُوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون
يَاأَيُّهَاالنَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا
أما بعد

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَديثِ كِتَابُ اللهِ وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّ اْلأُمُورِ مُحْدَثاَتِهَا وَكُلَّ مُحْدَثــَةٍ بدْعَةٌ وَكُلَّ بدْعَةٍ ضَلاَلةٌ وَكُلَّ ضَلاَلةٍ فيِ النَّارِ
الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله الله أكبر الله أكبر ولله الحمد

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Hari ini kita merayakan hari raya Idul Adha. Kita kenang dan kita hayati bersama kisah sebuah keluarga di dalam mencapai dan mencari ridha Allah subhanahu wataala. Keluarga yang senantiasa taat kepada Allah, baik di saat ringan maupun berat.

Allah telah mengisahkan kepada kita, ketika Ibrahim alaihissalam berbahagia dengan kelahiran puteranya yang bertahun lamanya dinanti. Muhammad Ali As-shabuni di dalam tafsir beliau mengatakan bahwa Allah mengaruniakan putra pertama kepada Ibrahim ketika beliau berusia 120 tahun. Kurang lebih 75 sampai 80 tahun setelah usia pernikahan beliau. Allah perintahkan beliau membawa istrinya, Hajar dan juga puteranya yang bernama Ismail ke Bakkah atau Mekah, tempat yang sangat sepi, tandus tak ada pepohonan maupun cadangan air.

Saat beliau hendak meninggalkan keduanya, Hajar alaihassalam bertanya, “Mengapa Kau tinggalkan kami di sini?” Ibrahim tak mampu menjawab apa-apa. Lalu Hajar bertanya, “Apakah ini perintah Allah?” Beliau menjawab, “Iya.” Hajar pun berkata, “Kalau begitu, pastilah Allah tidak akan menelantarkan kami!”

Hajar alaihassalam tidak menyangka bahwa nantinya Mekah menjadi begitu makmur dan tak pernah sepi sedikitpun dari orang-orang yang mengunjunginya. Mata air zam-zam yang Allah anugerahkan untuk beliau berkahnya hingga sekarang dirasakan jutaan manusia setiap harinya.Yang beliau tahu ketika itu adalah beliau harus taat terhadap perintah Allah, dan kesudahan yang baik diberikan kepada hamba-Nya yang bertakwa.

Pun demikian ketika Ismail, putra yang kelahirannya ditunggu selama bertahun-tahun itu sudah dapat pergi bersama dengannya, pada saat anaknya betul-betul menjadi penyejuk matanya, beliau bermimpi diperintahkan oleh Allah untuk menyembelih putra yang dicintainya, sedangkan mimpi para Nabi adalah wahyu.

Kita dapat merasakan betapa berat ujian Nabi Ibrahim alaihissalam ketika itu, namun bagi beliau perintah Allah adalah segalanya, sehingga beliau berkata kepada putranya,

بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَىٰ

“Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu!”

Kita saksikan betapa taatnya ia kepada Allah sehingga dengan mantap ia berkata,

يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّـهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

“Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar.”

 

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Di dalam tafsir Ibnu Katsir dikisahkan sebuah riwayat dari Abu Hurairah yang menceritakan tentang keluarga Nabi Ibarahim alaihissalam. Ketika Nabi Ibrahim bermimpi menyembelih putranya, setan berkata, “Jika kau tidak bisa menggoda mereka kali ini maka aku tidak akan menggodanya selama-lamanya.”

Ketika Ibrahim alaihissalam keluar bersama putra beliau, setan mendatangi istri beliau dan berkata, “Kemana Ibrahim pergi berasama anakmu?”

Beliau menjawab, “Untuk suatu keperluan.”

Setan menyangkal, “Dia pergi bukan untuk satu keperluan, tetapi dia pergi untuk menyembelih anakmu.”

Beliau berkata, “Mengapa dia hendak menyembelih anakku?”

Setan menjawab, “Ibrahim mengaku bahwa Rabbnya telah memerintahkan ia untuk itu.”

Beliau menjawab, “Alangkah baiknya jika dia melaksanakan perintah Rabbnya.”

Kemudian setan pergi dan menyusul putra Ibrahin lalu berkata, “Nak, hendak diajak kemana kamu oleh ayahmu?”

Beliau menjawab, “Untuk suatu keperluan.”

Setan berkata, “Dia mengajakmu bukan untuk satu keperluan, tetapi untuk menyembelihmu.”

Beliau bertanya, “Dengan alasan apa ayah hendak menyembelihku.”

Setan menjawab, “Dia mengaku bahwa Rabbnya memerintahkan hal itu.”

Maka beliau berkata, “Demi Allah jika Allah memerintahkan itu maka sudah seharusnya ayah mengerjakannya. Maka setan pun pergi meninggalkannya dengan putus asa.”

 

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Saat Ibrahim alaihissalam diperintahkan oleh Allah untuk menyembelih puteranya, beliau tidak tahu sebelumnya bahwa nantinya Ismail akan digantikan dengan seekor domba. Yang beliau tahu bahwa beliau harus menjalankan perintah Rabbnya. Lalu Allah memberikan kejutan yang membahagiakan kepadanya, sebagai balasan atas kesetiaan beliau terhadap perintah Rabbnya. Maka kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertakwa.

Sebagaimana juga Nabi Musa alaihissalam tidak tahu sebelumnya, bahwa nantinya laut akan terbelah setelah tongkat beliau dipukulkan ke lautan. Yang beliau tahu bahwa itu adalah perintah Allah dan pasti Allah memberikan jalan keluar.

Nabi Nuh alaihissalam juga tidak tahu bahwa akan terjadi banjir bandang, saat beliau membuat kapal di musim kemarau hingga ditertawakan kaumnya. Beliau hanya menjalankan perintah, lalu Allah memberikan kesudahan yang baik bagi beliau dan orang-orang yang mengimaninya.

 

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Jalan itu pula yang diikuti oleh para sahabat Nabi yang merupakan generasi terbaik umat ini. Mereka berjalan dengan menggunakan instrumen keimanan. Semangat keimanan melahirkan ruh-ruh ketaatan. Semboyannya adalah sami’na wa atha’na, kami mendengar dan kami taat. Tanpa ada keraguan apalagi kecurigaan terhadap syariat. Karena semua itu datang dari Yang Mahatahu dan Mahabijaksana.

Sepenggal kisah di malam Perang Ahzab bisa menjadi pelajaran berharga bagi kita. Saat itu udara sangat dingin menusuk tulang, kelaparan mendera, dan musuh mengancam kaum muslimin. Ketika itu Nabi shallallahu alaihi wasallam memberikan tawaran kepada para sahabat,

“Adakah seseorang yang mau berangkat untuk melihat apa yang dilakukan musuh lalu melaporkan kepada kita?” Nabi mempersyaratkan ia kembali dan Allah akan memasukkannya ke dalam jannah. Namun tak satupun berdiri karena memang beratnya kondisi mereka ketika itu. Nabi shallallahu alaihi wasallam mengulangi tawarannya dan menjanjikan bagi yang bersedia menjalankan tugas itu maka akan menjadi teman dekatnya di jannah. Pun tidak ada yang berdiri menyambut tawaran. Ketika tak ada satupun yang berdiri, maka Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,

يَاحُذَيْفَةُ، فَاذْهَبْ فَادْخُلْ فِي الْقَوْمِ فَانْظُرْ مَايَفْعَلُونَ وَلاَتُحْدِثَنَّ شَيْئًاحَتَّى تَأْتِيَنَا

‘Hai Hudzaifah, pergilah menyusup ke tengah-tengah mereka dan lihat apa yang mereka lakukan. Jangan kau bertindak apapun sampai engkau menemuiku.” (HR Ahmad)

Hudzaifah menyadari bahwa ini bukan lagi tawaran, melainkan perintah yang tidak ada alasan untuk membantah. Maka beliau pun berangkat meski dalam kondisi berat. Karena tidak ada jawaban lain bagi seorang mukmin ketika mendapat perintah dari Allah dan Rasul-Nya melainkan ucapan, “sami’na wa atha’na”, kami mendengar dan kami taat.

 

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Tatkala larangan khamr diberlakukan dengan turunnya ayat tentang haramnya khamr maka serentak mereka mengatakan, “intahaina ya Rabb, Kami berhenti wahai Rabb!” Tak ada pilihan lain lagi selain itu.

Tatkala turun syariat hijab, para shahabiyah tidak meminta waktu untuk membuat mode hijab yang membuat mereka semakin cantik, tapi mereka langsung menyambar kain apapun yang ada didekat mereka.

Begitupun tatkala syariat jihad ditegakkan atas para shahabat, meski mengandung resiko harta dan nyawa, mereka berangkat menunaikan perintah Allah,

“Berangkatlah baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui” (QS. at-Taubah: 41)

Ayat ini menampik alasan-alasan orang yang malas dan was-was, dan para sahabat mampu menepis semua itu, mereka mendengar dan taat. Begitulah jawaban dan reaksi orang yang beriman pada saat menerima titah dari Rabbnya.

Ini berbeda dengan ahli kitab yang tatkala mendapat perintah dari Allah mereka berkata sami’na wa ashaina, kami mendengar dan kami durhaka. Allah Ta’ala berfirman,

“Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu dan Kami angkat bukit (Thursina) di atasmu (seraya Kami berfirman): “Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan dengarkanlah!” Mereka menjawab: “Kami mendengar tetapi tidak mentaati.” (QS. al-Baqarah: 93)

Berbeda pula dengan respon orang-orang munafik yang mengatakan “sami’na” kami mendengar, wahum laa yasma’un, padahal mereka tidak sudi mendengarkan. Allah Ta’ala berfirman,

“Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (munafik) vang berkata “Kami mendengarkan, padahal mereka tidak mendengarkan.” (QS. al-Anfal: 21)

Itulah tiga tipe manusia yang Allah sebutkan di dalam al-Qur’an tatkala merespon perintah dan larangan dari Allah, hendaknya kita mawas diri, di kelompok mana kita berada. Mengikuti para Nabi dan para sahabat, ataukah ahli kitab dan munafiqin yang mewarisi tradisi Iblis dalam keengganannya untuk taat.

 

Jamaah shalat Idul Adha rahimakumullah

Marilah kita mantapkan di dalam hati sanubari kita bahwa kecintaan kita kepada keluarga, istri dan anak-anak kita, kepada harta benda yang kita kumpulkan diletakkan dibawah kecintaan kita kepada Allah subhanahu wataala.

Nabi Ibrahim mencintai istri dan anak-anak beliau, namun jelas kecintaan Nabi Ibrahim kepada Allah jauh lebih tinggi dibandingkan kecintaan kepada mereka. Kecintaannya kepada Allah menyebabkan ia siap berpisah dengan apapun ketika itu merupakan perintah dari Allah subhanahu wataala.

Marilah kita bermuhasabah, introspeksi diri. Jangan sampai hanya karena mencari harta yang tak seberapa ibadah kita menjadi tak sempurna. Hanya karena istri dan anak-anak tercinta kita lakukan hal-hal yang membuat Allah murka. Semuanya kita cinta tapi cinta kita kepada Allah lebih dari segalanya.

Semoga Allah jauhkan kita dari kesombongan dan pembangkangan dan menjadikan kita hamba yang senantiasa taat baik di saat ringan maupun berat.

Marilah kita akhiri khutbah Ied pada hari ini dengan berdoa kepada Allah:

الَّلهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَعَلَى خُلَفَائِهِ الرَّاشِدِيْنَ الْمَهْدِيِّيْنَ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِمْ وَطَرِيْقَتِهِمْ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

 اللهم اغفِرْ لِلْمُسْلِمينَ وَالمسْلِمَاتِ والمؤمنينَ والمؤمناتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَاَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ

اللهمَّ انْصُرْ جُيُوسَ المُسْلِمِيْنَ وَعَسَاكِرَ المُوَحِّدِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَكَ أَعْدَاءَ الدِّينِ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إلي يَوْمِ الدِّينِ اللهُمَّ انْصُرْ دُعَاتَنَا وَعُلَمَائنَاَ المَظْلوُمِيْنَ تَحْتَ وَطْأَةِ الظالِمِين وَفِتْنَةِ الفَاسِقِينَ وَحِقْدِ الحَاقِدِيْنَ وَبُغْضِ الحَاسِدِين وَخِيَانَةِ المُنَافِقِيْنَ

اللَّهُمَّ ارزُقنا حُبَّكَ، وحُبَّ مَنْ يَنْفَعُنا حُبُّهُ عندَك، اللَّهُمَّ مَا رَزَقْتَنا مِمَّا أُحِبُّ فَاجْعَلْهُ قُوَّةً لَناَ فِيمَا تُحِبُّ، اللَّهُمَ مَا زَوَيْتَ عَنِّا مِمَّا نحِبُّ فَاجْعَلْهُ فَرَاغاً لنا فِيمَا تُحِبُّ

اللَّهُمَّ إِنِّا نعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ

اللهُمَّ اكْفِنَا بِحَلالِكَ عَنْ حَرَامِكَ، وَأَغْنِنَا بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

وَصَلِّ عَلي خَيْرِ خَلْقِكَ وَأَفْضَلِ نَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ وَعَلي آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا

وَالْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ العَالمَين

 

DOWNLOAD VERSI PDF NYA DI SINI: Khutbah Iedul Adha 1439 H