Khutbah Jumat: Persaudaraan Butuh Pengorbanan

:Khutbah Jumat

PERSAUDARAAN BUTUH PENGORBANAN

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ حَيْثُ قَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

 

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Puji syukur alhamdulillahi rabbil ‘alamin kita ucapkan kepada Allah yang telah memberi kita nikmat kesehatan dan lisan. Semoga karunia tersebut dapat membuat kita bersyukur dengan sebenar-benarnya. Yaitu, menggunakan semua nikmat tersebut untuk menjalankan ketaatan kepada Allah.

Shalawat dan salam tak lupa kita sanjungkan kepada Rasulullah, kepada keluarganya, para shahabat dan ummatnya yang konsisten dan komitmen dengan sunnahnya. Amin ya rabbal alamin.

Wasiat takwa kembali khatib sampaikan kepada para jamaah semuanya. Takwa adalah usaha kita menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangannya. Allah tidak mewajibkan sesuatu melainkan ada manfaatnya bagi manusia. Tidak pula Allah mengharamkan sesuatu, melainkan ada madharat atau bahaya bagi kita. Karena itu, takwa menjadi bekal terbaik kita dalam menjalani kehidupan di dunia ini dan kehidupan akhirat yang kekal abadi nanti.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Mengeluarkan sebagian harta demi tersambungnya silaturrahim adalah ringan bagi orang yang memahami manfaat silaturrahmi dan keutamaannya di akhirat. Begitupun jika untuk menyambungnya harus rela mengalah dalam banyak hal, juga menanggalkan rasa gengsinya. Contoh-contoh di bawah ini menyiratkan sebuah hikmah, bahwa menjalin persaudaraan menuntut adanya pengorbanan.

Suatu kali, Abdullah bin Umar keluar menuju Mekah. Beliau mengendarai seekor keledai dan mengikatkan sorban di kepalanya. Saat beliau sedang bersantai, tiba-tiba lewatlah seorang Badui dan berkata, “Bukankah Anda putera Umar?” Beliau menjawab, “Ya.” Tampak seorang Badui itu dekat hubungannya dengan ayah Ibnu Umar. Maka, Ibnu Umar menghadiahkan keledai dan sorbannya kepada orang Badui itu. Dengan heran, seorang sahabatnya bertanya, “Semoga Allah memberikan ampunan kepada Anda. Apa yang mendorong Anda menghadiahkan keledai dan sorban yang Anda kenakan kepada orang Badui itu?” Ibnu Umar menjawab, “Aku telah mendengar Rasulullah bersabda, “Di antara cara berbakti yang paling baik adalah dengan menyambung hubungan kasih sayang dengan orang yang dicintai oleh ayahnya setelah meninggal.” Beliau melanjutkan, “Nah, ayah orang Badui itu memiliki hubungan dekat dengan ayahku, Umar.”

Selain dengan memberi hadiah, silaturrahim bisa dijalin dengan cara mengunjungi sanak saudara. Ini juga dilakukan oleh Abdullah bin Umar. Ibnu Hibban dalam shahihnya meriwayatkan dari Abu Burdah bahwa ia berkata, “Aku tiba di kota Madinah, lalu Abdullah bin Umar menemuiku dan berkata, “Apakah engkau tahu, kenapa aku ingin menemuimu jauh-jauh seperti ini?” Aku menjawab, “Tidak.” Ibnu Umar berkata, “Karena aku telah mendengar Rasulullah bersabda, “Siapa yang ingin berbuat baik kepada ayahnya di kuburnya, maka hendaklah ia menyambung silaturrahmi dengan saudara-saudara ayahnya setelah ia meninggal.” Nah, aku mengetahui bahwa antara ayahku dan ayahmu terdapat tali persaudaraan dan kasih sayang, sehingga aku ingin menyambungnya.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Tidak sulit mengalah kepada orang yang masih terjalin kasih sayang. Tidak berat pula berkorban untuk kerabat yang memang sudah lama berhubungan dekat. Tapi, tidak mudah untuk melakukan itu semua saat tali silaturrahmi nyaris putus. Karenanya, ada keutamaan lebih bagi orang yang mampu melakukannya. Nabi bersabda,

لَيْسَ الْوَاصِلُ بِالْمُكَافِئِ ، وَلَكِنِ الْوَاصِلُ الَّذِى إِذَا قَطَعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا

“Bukannya orang yang menyambung silaturrahim adalah orang yang mencukupi kebutuhan kerabatnya, akan tetapi penyambung silaturrahim adalah ketika tali silaturrahmi terputus, lalu ia menyambungnya.” (HR. Abu Dawud)

Banyak orang-orang utama yang mampu mewujudkan keutamaan dalam hadits ini. Salah satunya adalah kasus yang terjadi atas dua putera Ali bin Abi Thalib yang berbeda ibu. Yang satu adalah Hasan bin Ali, ibunya adalah Fathimah puteri Rasulullah, dan di pihak lain ada Muhammad Al-Hanafiyyah, putera Ali dari istrinya yang bernama Khaulah binti Ja’far al-Hanafiyyah. Wanita yang dinikahi Ali sepeninggal Fathimah.

Suatu kali, terjadi ketegangan antara kedua putera Ali yang berbeda ibu tersebut, maka Muhammad bin Al-Hanafiyyah menulis surat kepada Hasan, “Sesungguhnya Allah memberikan keutamaan kepada Anda melebihi diriku. Ibumu adalah Fathimah binti Muhammad bin Abdillah, sedangkan ibuku adalah seorang wanita dari Bani Hanifah. Kakekmu dari jalur ibu adalah Rasulullah pilihan-Nya, sedang kakekku dari jalur ibu adalah Ja’far bin Qais. Jika suratku ini sampai kepada Anda, saya berharap Anda berkenan datang kemari dan berdamai, agar Anda tetap lebih utama dariku dalam segala hal.” Sesampainya surat tersebut, Hasan bergegas mendatangi rumahnya untuk menjalin persaudaraan.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Anjuran untuk menyambung silaturrahim juga berlaku bagi kerabat, atau bahkan orangtua yang belum mendapat hidayah. Asalkan, mereka tidak memerangi Allah dan Rasul-Nya.

Suatu kali, Asma’ binti Abu Bakar tidak mau menerima hadiah dari ibunya yang bernama Qutailah (yang telah diceraikan Abu Bakar pada masa jahiliyyah) yang datang menjenguknya. Asma’ tidak mengijinkan ibunya masuk sebelum ia menanyakan hal tersebut terlebih dahulu kepada Rasulullah.

Dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim disebutkan sebuah riwayat dari Asma’ binti Abu Bakar, bahwa dia berkata, “Ibuku pernah mendatangiku pada masa Islam mulai berkembang di Mekah, sedang ibuku adalah seorang musyrik. Aku pun pergi menanyakan hal itu kepada Rasulullah. Sesampainya di sana aku bertanya: ‘Ibuku telah datang kepadaku dengan penuh antusias kepadaku. Apakah aku boleh menyambung silaturrahim dengannya?’ Beliau menjawab,

نعم صلي أمك

“Ya, sambunglah silaturrahim dengan ibumu!” (HR. Bukhari dan Muslim)

Di antara hikmah yang bisa dipetik adalah, silaturrahim kepada kerabat yang belum mendapat hidayah menjadi sarana yang efektif untuk berdakwah, mudah-mudahan mereka mendapat hidayah dari Allah.

Jamaah Jum’at Rahimakumullah
Demikianlah khutbah yang dapat kami sampaikan, semoga memberi manfaat. Akhir kata, marilah kita berusaha meningkatkan kuantitas dan kualitas silaturahim kita. agar persaudaraan semakin kuat dan pahala semakin banyak kita dapat. Dan kelak buahnya dapat kita panen di akhirat.

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هذا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أشْهَدُ أنْ لاَ إِلٰه إلاَّ اللّٰهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ

اللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ،

اللَّهُمَّ وَحِّدْ صُفُوْفَهُمْ وَسَدِّدْ رَمْيَهُمْ وَثَبِّتْ أَقْدَامَهُمْ وَاجْمَعْ كَلِمَاتِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ

اللَّهُمَّ أَفْرِغْ فِي قُلٌوْبِهِمْ صَبْرًا، يَا إِلَهَ الْحَقُ، لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

اللَّهُمَّ دَمِّرْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اللَّهُمَّ مَزِّقْ صُفُوْفَهُمْ، وَشَتِّتْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَمَزِّقْهُمْ كُلَّ مُمَزَّقٍ، يَا عَزِيْزُ ذُو انْتِقَامٍ

اَللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُسْتَضْعَفِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ، اللَّهُمَّ ارْحَمْ نِسَائَهُمْ وَصِبْيَانَ هُمْ، اللَّهُمَّ ارْحَمْ ضُعَفَاءَ هُمْ، اللَّهُمَّ دَاوِ جَرْحَهُمْ وَاشْفِ مَرْضَاهُمْ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

وَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ الْجَلِيْلَ يَذْكُرْكُمْ، وَأَقِمِ الصَّلَاة

dapatkan versi PDF di Sini: Khutbah Jumat PDF (Bisa langsung diprint)

Khutbah Jumat: Tak Ada Rehat Kecuali di Jannah Kelak

KHUTBAH JUMAT

Tak Ada Rehat Kecuali di Jannah Kelak

Oleh: Majalah ar-risalah

Versi PDF: Di Sini

الْحَمْدُ للهِ الكَرِيمِ المَنَّانِ، صَاحِبِ الفَضلِ وَالجُودِ وَالإِحْسَانِ، يَمُنُّ وَلا يُمَنُّ عَلَيْهِ، سُبْحَانَهُ لا مَلْجَأَ مِنْهُ إِلاَّ إِلَيْهِ، أَحْمَدُهُ بِمَا هُوَ لَهُ أَهلٌ مِنَ الْحَمْدِ وَأُثْنِي عَلَيْهِ، وَأُومِنُ بِهِ وَأَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضلِلْ فَلا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، حَثَّ عِبَادَهُ عَلَى الإِخْلاصِ فِي العَطَاءِ، وَنَهَاهُمْ عَنِ المَنِّ وَالرِّيَاءِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ، قَدَّرَ نِعَمَ اللهِ حَقَّ قَدْرِهَا، وَأَجْهَدَ نَفْسَهُ بِالقِيَامِ بِشُكْرِهَا، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ، وَرَضِيَ اللهُ عَنِ التَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا المُؤْمِنُونَ

أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ أُوْصِيْكُمْ بِتَقْوَى اللهِ تَعاَلَى ، وَصِيَّةُ اللهِ لَكُمْ وَلِلأَوَّلِيْنَ. قَالَ تَعَالَى: ( وَلَقَدْ وَصَّيْنَا الَّذِينَ أُوتُواْ الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَإِيَّاكُمْ أَنِ اتَّقُواْ اللَّهَ وَإِن تَكْفُرُواْ فَإِنَّ للَّهِ مَا فِى السَّمَاواتِ وَمَا فِى الأرْضِ وَكَانَ اللَّهُ غَنِيّاً حَمِيداً) (النساء:131)

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Puji syukur alhamdulillah kita panjatkan kepada Allah l atas karunia dan nikmat-nikmatnya. Segala karunia tersebut pada hakikatnya merupakan ujian keimanan. Hamba yang bersyukur akan menggunakan nikmat tersebut untuk menjalankan ketaatan kepada Allah. Semoga kita termasuk golongan hamba tersebut dan bukan termasuk golongan manusia yang kufur nikmat.

Shalawat dan salam semoga selalu terhaturkan kepada rasul kita Muhammad ﷺ, kepada keluarga, para shabat dan segenap pengikutnya yang komitmen dengan sunnahnya hingga akhir masa. Aamiin ya rabbal alamin.

Selaku khatib, perkenankan saya menyampaikan pesan takwa kepada diri saya pribadi, dan kepada jamaah pada umumnya. Marilah kita bertakwa kepada Allah, dengan takwa yang sebenar-benarnya; yaitu dengan menjauhi setiap larangan Allah, dan mengamalkan segala perintah Allah, baik berupa ibadah fardhu maupun sunnah.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Dikisahkan seorang kakek senja usia pulang dari masjid kampungnya. Lalu ia segera mengetuk pintu rumahnya, namun sang istri tak membukakan pintu dengan segera. Hingga ia lelah dan pingsan di depan pintu rumahnya. Beberapa saat kemudian, sang istri yang tak mendengar ketukan pintu menyadari keterlambatan suaminya. Bergegas ia melihat keluar dan ternyata suaminya tergeletak pingsan di depan pintu karena menunggu lama. Ia pun panik, bersusah payah membawanya masuk ke dalam rumahnya.

Lalu menyeka wajahnya dengan air hingga suami siuman dari pingsannya. Sang istri meminta maaf atas keterlambatan ia membukakan pintu untuk suaminya. Akan tetapi sang suami tak memarahinya. Dia hanya berkata, “Saya pingsan bukan karena lamanya menunggu pintu dibuka, tapi karena saya ingat akan suatu hari,  ketika di hadapan Allah saya berdiri lama sementara pintu jannah tertutup di depan mata saya.”

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Begitulah hati yang peka, senantiasa terkait dengan Allah dan Hari Akhir. Dia membayangkan bagaimana kelak jika dia bersusah payah mendatangi jannah, namun pintu tak terbuka untuknya. Pelajaran ini membawa dirinya untuk senantiasa mengusahakan sebab dibukanya pintu jannah untuknya. Karana mudah atau susahnya ia memasuki jannah tergantung upayanya di dunia untuk mendatangi amal-amal yang memudahkan baginya untuk masuk jannah. Tak apalah kita berlelah-lelah di dunia, selagi kita dipermudah untuk memasuki jannah-Nya. Karena itulah, ketika Imam Ahmad bn Hambal ditanya, “mata ar-raahah?” Kapankah datangnya waktu rehat? Maka beliau menjawab, “Yakni saat engkau menginjakkan kakimu di jannah, saat itulah kamu bisa rehat.”

Itulah saat di mana seorang hamba berhasil mencapai sukses tertinggi, keberhasilan yang sebenar-benarnya. Sebagaimana firman Allah Ta’ala,

فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ

“Maka barangsiapa dijauhkan dari neraka  dan dimasukkan ke dalam jannah maka sungguh ia telah beruntung. (QS. ali Imran: 185)

Maka kalimat al-fauzul ‘azhiem yang bermakna keburuntungan atau sukses besar banyak disebutkan oleh Allah dalam al-Qur’an setelah penyebutan tentang orang-orang yang masuk jannah dan terhindar dari neraka.

Inilah kesuksesan sesungguhnya. Karena kenikmatan jannah bersifat sempurna tanpa terselip kesedihan sedikitpun. Hanya ada kelezatan tanpa kepahitan, rasa aman tanpa ketakutan, semua keinginan tercapai tanpa sedikitpun penghalang, dan akan kekal selamanya tanpa akhiran.

Berbeda dengan apa yang diklaim sebagai kesuksesan di dunia ini. Yang sekarang sudah menduduki jabatan tinggi itu belum sukses yang sebenarnya. Mereka masih menghadapi keruwetan masalah yang di hadapinya, masih menanggung celaan dari orang yang tidak ridha dengan posisinya dan masih takut jika harus lengser dari jabatannya.

Begitupun yang sekarang sudah kaya raya, pun belum bisa dikatakan jaya dengan sebenarnya. Masih ada ambisi dan kehausan akan apa yang belum bisa dicapainya. Ada keresahan hati jika hartanya berpindah atau hilang, dna masih harus menghadapi kedengkian orang lain terhadapnya. Hal yang sama dialami oleh orang-orang tenar dan terkenal.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Memang begitulah isi dunia, semua manusia tanpa beda akan merasakan kesusahan dan kelelahan; mukmin maupun kafir.

Allah Ta’ala berfirman,

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ فِي كَبَدٍ

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah.” (QS. al-Balad: 4)

Sa’id bin Jubeir menafsirkan makna ‘fi kabad’, yakni manusia mengalami kesusahan dan kesulitan dalam mencari mata pencaharian.” Sedangkan Hasan al-Bashri menyebutkan, “Yakni harus menghadapi kesulitan hidup di dunia dan mempersiapkan diri untuk menghadapi kesusahan di akhirat.”

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Tak ada manusia yang terbebas total dari musibah, kesulitan hidup, kegelisahan, kesedihan maupun rasa sakit. Jangan disangka orang-orang kafir hanya merasakan kesenangan tanpa duka lara. Dari sisi bahaya dan musibah yang dihadapi, nyaris tak ada beda antara keduanya, meski berbeda corak dan variasi. Tak hanya itu, menjadi pejuang kebathilan juga mengharuskan mereka untuk bersusah payah dalam berusaha. Bedanya, ada pengharapan baik bagi orang mukmin sehingga bisa menjadi pelipur lara baginya. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا تَهِنُوا فِي ابْتِغَاءِ الْقَوْمِ ۖ إِن تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ ۖ وَتَرْجُونَ مِنَ اللَّـهِ مَا لَا يَرْجُونَ ۗ وَكَانَ اللَّـهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

“Dan janganlah kalian berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka ketahuilah mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu rasakan. Sedang kamu masih dapat mengharapkan dari Allah apa yang tidak dapat mereka harapkan.” (QS. an-Nisa’: 104)

Bedanya lagi, sekecil apapun penderitaan yang dialami seorang mukmin bisa menjadi penggugur dosa. Sedangkan musibah yang dialami orang kafir adalah sebagai bonus siksa yang disegerakan di dunia. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصِيبُهُ أَذًى، إِلاَّ حَاتَّ اللَّهُ عَنْهُ خَطَايَاهُ، كَمَا تَحَاتُّ وَرَقُ الشَّجَرِ

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Seorang mukmin takkan merasa bosan dan putus asa dalam berikhtiar dan berusaha, hingga tercapai kesuksesan jannah yang didambakannya. Jikalau ada keinginan duniawi yang belum bisa dicapainya, toh akan digantikan dengan yang lebih baik dan lebih kekal di akhirat.

Andaikan yang terjadi di dunia ini selalu sesuai dengan apa yang kita ingini, tentulah jannah tak dirindukan lagi. Dan andai tidak ada duka lara di dunia ini, niscaya tak ada istimewanya rehat di akhirat nanti. Karenanya, ucapan penghuni jannah saat memasuki jannah adalah,

“Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan duka cita dari kami.” (QS. Fathir: 34)

Semoga Allah memasukkan kita ke dalam jannah, aamiin.

أقُولُ قَوْلي هَذَا وَأسْتغْفِرُ اللهَ العَظِيمَ لي وَلَكُمْ، فَاسْتغْفِرُوهُ يَغْفِرْ لَكُمْ إِنهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ، وَادْعُوهُ يَسْتجِبْ لَكُمْ إِنهُ هُوَ البَرُّ الكَرِيْمُ.

 

Khutbah Kedua

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ، تَفَضَّلَ وَأَكْرَمَ، وَأَعْطَى وَأَنْعَمَ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، عَطَاؤُهُ مَمْدُودٌ، وَنِعَمُهُ عَلَى عِبَادِهِ بِلا حُدُودٍ، وَكُلُّ شَيْءٍ مِنْهُ وَإِلَيْهِ، لا مِنَّةَ لأَحَدٍ مِنْ خَلْقِهِ عَلَيْهِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ البَشِيرُ النَّذِيرُ، أَعْطَاهُ رَبُّهُ مِنَ الخَيْرِ الكَثِيرَ، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَأصَحْابِهِ أَجْمَعِينَ، وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

هَذَا وَصَلُّوْا وَسَلِّمُوْا عَلَى إِمَامِ الْمُرْسَلِيْن، فَقَدْ أَمَرَكُمُ اللهُ تَعَالَى بِالصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ عَلَيْهِ فِي مُحْكَمِ كِتَابِهِ حَيْثُ قَالَ عَزَّ قَائِلاً عَلِيْمًا
(( إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا))

اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ وسَلّمْتَ عَلَى سَيِّدِنا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنا إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنا إِبْرَاهِيْمَ، فِي العَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدُّعَاءِ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا لا تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا، وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً، إِنَّكَ أَنْتَ الوَهَّابُ

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَوَحِّدِ اللَّهُمَّ صُفُوْفَهُمْ، وَأَجْمِعْ كَلِمَتَهُمْ عَلَى الحَقِّ، وَاكْسِرْ شَوْكَةَ الظَّالِمِينَ، وَاكْتُبِ السَّلاَمَ وَالأَمْنَ لِعِبادِكَ أَجْمَعِينَ

رَبَّنَا آتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

عِبَادَ اللهِ :(( إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي القُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ )).وَ أَقِمِ الصَّلاَةَ إِنَّ الصَّلاَةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ وَ لَذِكْرَ اللهِ أَكْبَرُ وَ اللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ.

 

Download versi PDF nya: Di Sini

 

 

 

khutbah Jumat: Keluarga, Fondasi Utama kekuatan Umat

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah menjadikan tali pernikahan sebagai tali yang kuat dalam menjalin hubungan antara lelaki dan perempuan. Segala puji Bagi Allah yang telah menjadikan keluarga sebagai wadah yang penuh ketenangan, cinta dan kasih sayang guna melahirkan generasi yang baik dan shalih. Dan segala puji bagi Allah yang sangat membenci perceraian meski halal dilakukan agar setiap pasangan berusaha keras untuk menjaga rumah tangganya dari kehancuran.

Shalawat dan salam semoga tercurah kepada nabi Muhammad, Nabi yang telah mencontohkan cara berkeluarga yang baik, cara mendidik anak yang baik dan cara menyelesaikan setiap persoalan rumah tangga dengan baik. Semoga Allah melimpahkan shalawat dan salamnya kepada Beliau, juga kepada keluarga Beliau, para shahabat dan para pengikutnya sampai hari kiamat.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Ingatkah kita mengenai kisah Ayah Shalahuddin al-Ayubi saat hendak menikah? Ayah Shalahuddin yang bernama Najmuddin tak hentinya berdoa dan berusaha agar bisa menikah dengan wanita yang dapat diajak bersama-sama mendidik anaknya menjadi pejuang yang mampu membebaskan Baitul Maqdis dari tangan Yahudi.

Beliau menolak setiap wanita yang ditawarkan kepadanya, sampai suatu ketika Beliau mendengar ada seoang wanita yang memiliki cita-cita yang sama persis dengannya. Tanpa pikir panjang, Najmudiin pun menikahi wanita tersebut meskipun wanita tersebut adalah wanita dusun. Lalu benarlah, dari pasangan ini, lahirlah sosok shalahuddin al Ayyubi, Panglima paling disegani sepanjang sejarah pertempuran antara Islam dan Salibis. Panglima Islam yang mampu membebaskan Baitul Maqdis dari cengkeraman Yahudi.

 

 Jamaah Jumat Rahimakumullah

Di sisi lain, kita juga mendengar ada sebuah hadits Nabi yang menyatakan bahwa godaan setan atas manusia yang paling disukai oleh Iblis sebagai pemimpin mereka adalah menceraikan pasangan suami isteri. Rasulullah SAW bersabda:

 

إِنَّ إِبلِيسَ يَضَعُ عَرْشَهُ عَلَى الْماَءِ ثُمَّ يَبْعَثُ سَرَايَاهُ فَأَدْنَاهُمْ مِنهُ مَنْزِلَةً أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً، يَجِيءُ أَحَدُهُم فَيَقُولُ: فَعَلْتُ كَذَا وَكَذَا. قَالَ: مَا صَنَعْتَ شَيْئًا. ثُمَّ يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُولُ: مَا تَرَكْتُهُ حَتَّى فَرَّقْتُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ امْرَأَتِهِ. قَالَ: فَيُدْنِيهِ مِنْهُ وَيَقُولُ: نِعْمَ أَنْتَ

“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air, kemudian Dia mengirim tentara-tentaranya. Setan yang jabatannya paling dekat dengan Iblis adalah yang paling besar fitnah yang ditimbulkannya. Datang salah seorang dari anak buah iblis menghadap iblis seraya berkata, “Aku telah melakukan ini dan itu.” Iblis menjawab, “Engkau belum melakukan apa-apa.” Lalu datang setan yang lain melaporkan, “Tidaklah aku meninggalkan dia (anak Adam yang diganggunya) hingga aku berhasil memisahkan dia dengan istrinya.” Maka iblis pun mendekatkan anak buahnya tersebut dengan dirinya dan memujinya, “Engkaulah yang terbaik.” (HR. Muslim no. 7037)

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Poin penting yang dapat kita simpulkan dari dua kisah di atas adalah betapa urgennya peran keluarga dalam membangun umat. Keluarga adalah batu penyusun benteng kekuatan umat. Jika keluarga rapuh, umat pun rapuh, jika keluarga hancur, umat pun akan hancur.

Pantas saja jika iblis sangat menyukai setan yang mampu memisahkan pasangan dan menceraiberaikan rumah tangga padahal cerai (talaq) hukumnya legal menurut syariat. Hal ini karena dampak negatif yang ditimbulkan dari rusaknya keluarga sangatlah besar dan bersifat turun temurun karena yang paling terkena dampaknya adalah anak-anak. Anak-anak dari keluarga broken home sangat berpotensi mudah dirusak karena tak mendapat perhatian dan pendidikan yang baik dari kedua orang tuanya. Bagaimana bisa mendapatkan pendidikan yang baik sementara dua orang yang bercerai biasanya saling membenci dan menjauhi?

Mencerai-beraikan rumah tangga benar-benar menjadi investasi setan yang laur biasa dalam merusak manusia. Bukankah jika generasi berikutnya rusak, maka setan seakan sudah tak perlu berusaha keras untuk menggoda manusia agar bermaksiat? Jika generasi muda rusak, maka di masa berikutnya, akan muncul setan-setan baru dari kalangan manusia yang bahkan bisa lebih setan daripada setan itu sendiri?

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Setan akan berusaha keras menghancukan rumah tangga kaum muslimin dengan beragam cara. Membuat sang suami selingkuh, membuat isteri selingkuh juga atau membuatnya sangat boros terhadap harta suaminya hingga suaminya menceraikannya, memicu timbulnya pertikaian dan kesalah pahaman, dan beragam cara yang dapat merusak hubungan rumah tangga.

Ini demi investasi masa depan dan demi pangkat yang dijanjikan Iblis. Akan sangat merepotkan jika keluarga muslim berhasil menjaga rumah tangga mereka. Satu keluarga Najmuddin yang utuh saja mampu memporak-porandakan pasukan salibis. Satu keluarga rakyat Palestina yang baik mampu menghasilkan para penghafal al-Quran sekaligus mujahid pejuang yang kenal takut akan kematian dan siap menghancurkan kesombongan Yahudi. Keluarga-keluarga yang terjaga dengan baik melahirkan para ulama dan dai-dai yang senantiasa meredam berbagai bentuk propaganda maksiat yang dibuat setan dan tak henti-hentinya mengingatkan umat agar jangan terpedaya rayuan setan.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Oleh karenanya, marilah kita berusaha sekuat tenaga menjaga keutuhan keluarga kita. Kita tingkatkan ketakwaan diri dan keluarga dan kita eratkan hubungan kasih sayang karena Allah agar rumah tanga kita dapat melahirkan generasi yang laur biasa. Kita ingatkan diri bahwa tujuan berkeluarga bukanlah sekadar agar dapat melampiaskan kebutuhan biologis dan mempunya anak. Lebih dari itu, rumah tangga adalah madrasah-madrasah kecil, tempat para pejuang Islam, ulama, pejuang nahi mungkar, dan tokoh-tokoh Islam dilahirkan.

Mungkin kita sebagai bagian dari fase generasi belum mampu memberi kontribusi besar bagi Islam dan kaum muslimin. Namun jika kita mampu melahirkan generasi muda Islam yang baik, kita telah mengambil peran yang besar dalam perjuangan menegakkan dienul Islam.

Jamaah Jumat rahimakumullah

Demikianlah khutbah yang dapat kami sampaikan semoga bermanfaat.

 

 وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿2﴾ إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Oleh: Redaksi/Khutbah Jumat

Materi Khutbah Jumat Lainnya:  Minder Taat Akhirnya MaksiatKandas Karena Malas,Pejabat; Orang yang Paling Butuh Nasihat

 


Belum Baca Majalah Ar-risalah Edisi Terbaru? Dapatkan Di Sini

Majalah hati, majalah islam online yang menyajikan khutbah jumat, artikel islam keluarga dan artikel islam lainnya

Allah Tahu yang Kita Mau, Kenapa Perlu Berdoa?

Mengapa kita perlu berdoa? Bukankah Allah mahatahu semua yang kita inginkan? Jadi kenapa harus meminta? Apakah itu bukan berarti mendikte Allah untuk melakukan apa yang kita inginkan? Yang lain lagi berkata, “Kenapa perlu berdoa? Toh apa yang Allah lakukan adalah apa yang Dia kehendaki, bukan apa yang kita kehendaki?

Itulah di antara pikiran nyeleneh yang berseliweran dalam wacana dan perbincangan, bahkan sudah ada yang menjadikannya sebagai pegangan. Meskipun aneh, tapi jalan logika semacam itu bisa berpotensi menggembosi semangat kita untuk berdoa.

Inilah Jawabannya

Ya, kita perlu berdoa, karena suka jika hamba-Nya berdoa kepada-Nya. Doa adalah bukti bahwa kita mengakui kelemahan kita di hadapan Allah, merasa rendah di hadapan-Nya dan senantiasa membutuhkan pertolongan-Nya. Doa adalah pengakuan manusia, bahwa dirinya hanyalah seorang hamba di hadapan Allah.

Orang-orang yang tidak mau berdoa kepada Allah hanyalah orang yang sombong, seakan ia tidak butuh pertolongan Allah, atau merasa gengsi kalau harus merajuk dan merendahkan diri di hadapan Allah. Wajar jika Allah memurkai orang-orang semisal ini. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda,

 

إِنَّهُ مَنْ لَمْ يَسْأَلِ اللَّهَ يَغْضَبْ عَلَيْهِ

“Bahwasanya barangsiapa yang tidak (mau) meminta kepada Allah, maka Allah murka kepadanya.” (HR Tirmidzi)

Ath-Thiibi menjelaskan hadits tersebut, “Barangsiapa yang tidak mau memohon kepada Allah maka ia telah memposisikan diri untuk dibenci oleh Allah, dan orang yangdibenci layak untuk dimurkai, dan Allah suka jika hamba-Nya memohon kepada-Nya.

Allah menyebut orang-orang yang tidak mau berdoa kepada Allah sebagai orang yang sombong, sebagaimana firman-Nya,

“Dan Rabbmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari beribadah kepada-Ku akan masuk naar Jahannam dalam keadaan hina dina”. (QS. al-Mukmin: 60)

Baca Juga: Tanda Akhir Zaman, Aparat Berbuat Sewenang-wenang

Mereka menyombongkan diri dari ibadah kepada Allah, dan makna ibadah dalam ayat ini adalah doa, sebagaimana jelas ditunjukkan oleh kalimat sebelumnya. Dan secara definitif Nabi shallallahu alaihi wasallam juga menafsirkan kata ‘ibaadati (beribadah kepada-Ku) pada ayat tersebut dengan doa. Sebagaimana yang dikatakan oleh an-Nu’man bin Basyir radhiyallahu ‘anhu berkata bahwa Rasuullah shallallahu alaihi wasallam bersabda di atas mimbar,

اَلدَّعَاءُ هُوَ اْلعِباَدَةُ

“Doa adalah ibadah..”  Lalu beliau shallallahu alaihi wasallam membaca ayat tersebut. (HR Tirmidzi, beliau mengatakan hadits hasan shahih)

Syeikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin berkata, “Tidak diragukan lagi bahwa doa adalah ibadah, karena ketika seseorang berdoa kepada Allah, maka dia telah membangun doanya di atas dua keyakinan; Pertama, bahwa ia mengakui betapa mendesak kebutuhan dirinya kepada Allah dan bahwa tidak ada tempat bersandar selain kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala. Kedua, bahwa doa menjadi bukti ta’zhim (pengagungan) dan keimanannya kepada Allah karena dia yakin bahwa Allah kuasa untuk mengabulkannya.”

Ini juga menjadi jawaban bagi orang yang menganggap bahwa berdoa berarti mendikte Allah untuk melakukan sesuatu, atau bahkan menyuruh Allah untuk ini dan itu. Doa adalah permohonan. Secara bahasa, permohonan adalah permintaan yang ditujukan dari yang lebih rendah derajatnya kepada yang lebih tinggi derajatnya. Jika ada anak yang meminta uang saku kepada orangtuanya, itu bukan berarti anak lebih tinggi derajatnya daripada orangtua. Justru menunjukkan, bahwa orangtua lebih tinggi statusnya daripada anak. Orang yang berdoa kepada Allah justru menunjukkan dirinya lemah dan butuh di hadapan Allah.

 

Doa adalah Cara yang Diperintahkan

Allah memang mengetahui keiginan kita dan mahakuasa untuk memberikan apa yang kita inginkan meskipun tanpa meminta. Akan tetapi Allah menetapkan doa sebagai cara bagi manusia yang ingin mendapatkan apa yang dibutuhkannya.  Meskipun Allah telah menganugerahkan kepada manusia nikmat tak terhitung banyaknya tanpa manusia meminta. Allah menjadikan doa sebagai sebab, sebagaimana ikhitar ragawi juga menjadi sebab untuk mencapai tujuan. Allah Ta’ala berfirman,

“Dan Rabbmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu.” (QS. al-Mukmin: 60)

Baca Juga: Atas Nama Nikah, Zina Dianggap Ibadah

Ketika manusia menginginkan sesuatu yang menurutnya adalah kebutuhan, maka Allah memerintahkan manusia untuk meminta kepada-Nya sebagai bentuk ikhtiyar. Dan Allah menjanjikan pengabulan doa bagi yang mau melaksanakannya.

Bahkan, Ibnul Qayyim al-Jauziyah berkata, “Doa adalah sebab yang paling dominan untuk meraih sesuatu yang dicari dan menolak sesuatu yang dibenci.” Betapa banyak kisah dari zaman ke zaman yang menunjukkan dahsyatnya kekuatan doa. Dan banyak di antara peristiwa-peristiwa tersebut menunjukkan bahwa doa mampu menghasilkan sesuatu yang tidak dimampui oleh usaha manusia.

Ini juga menjadi jawaban pertanyaan, “Apa perlunya berdoa, sedangkan Allah berbuat sesuai kehendak-Nya, bukan sesuai kehendak manusia?”

Bahwa Allah memang berbuat dengan apa yang Dia kehendaki, “Fa’aalul limaa yuriid”, Dia berbuat apapun yang Dia kehendaki, tapi jangan lupa bahwa doa hamba-Nya adalah termasuk sesuatu yang Dia kehendaki. Terbukti sangat banyak ayat dan hadits yang memerintahkan kita untuk berdoa kepada-Nya, wallahu a’lam bishawab.

 

Oleh: Ust. Abu Umar Abdillah/Syubhat

 


Ingin berlangganan Majalah Islami yang bermutu dan bagus untuk dibaca? Hubungi Keagenan Majalah ar-risalah terdekat di kota Anda, atau hubungi kami di nomer: 0852 2950 8085

Khutbah Jumat: Tergesa-gesa Akhirnya Luput Juga

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

 

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

 

Jamaah jumat rahimakumullah

Marilah kita kembali menghaturkan syukur dan pujian kita kepada Allah l. Kita bersyukur  atas limpahan karunia dan nikmat yang tidak terhingga. Nikmat yang Allah l berikan secara cuma-cuma agar kita dapat menjalankan tugas kita sebagai muslim yang taat secara mutlak kepada-Nya. Semoga syukur kita akan menambah limpahan nikmat tersebut. Karena Allah l telah menjanjikan nikmat tambahan kepada hamba yang bersyukur.

Khatib kembali berwasiat kepada para jamaah agar semakin meningkatkan takwa kepada Allah l. Yaitu takwa yang sebenar-benarnya, dengan menjalankan perintah Allah l dan menjauhi larangannya. Allah l telah berfirman yang artinya,

“Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah sebenar-benar taqwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (QS. Ali Imran: 102)

 

Jamaah jumat rahimakumullah

Sesungguhnya, manusia memiliki tabiat tergesa-gesa. Sering tergesa-gesa dalam mengambil keputusan, terburu-buru dalam memvonis, dan tidak bersabar menunggu saat yang tepat untuk mendapatkan sesuatu.

Allah berfirman,

 

وَيَدْعُ اْلإِنسَانُ بِالشَّرِّ دُعَآءَهُ بِالْخَيْرِ وَكَانَ اْلإِنسَانُ عَجُولاً

“Dan manusia mendoa untuk keburukan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa.” (QS al-Isra’ 11)

Allah mengabarkan tentang karakter manusia yang tergesa-gesa, hingga terkadang dia mendoakan keburukan untuk dirinya sendiri, anaknya dan hartanya. Padahal, seandainya Allah mengabulkan doanya, tentulah dia akan binasa.

Setiap manusia memiliki potensi untuk tergesa-gesa. Namun, orang-orang yang berakal akan berusaha mengendalikan dan mengarahkan kecenderungan itu, sehingga dia bisa selamat.

 

Jamaah jumat rahimakumullah

Sifat gegabah akan berujung pada penyesalan. Pada banyak kasus, akibatnya fatal dan merugikan. Betapa sering petaka terjadi karena tindakan yang tergesa-gesa. Betapa banyak pula maslahat menjadi lenyap hanya karena terburu-buru mengambil keputusan. Dan yang paling sering, tabiat ini menjadi sebab luputnya seseorang dari tujuan yang diharapkan. Hal ini berlaku pada semua tujuan yang hendak dicapai manusia. Sehingga ada kaidah yang sangat terkenal, “man ta’ajjala syai’an qabla awaanihi, ‘uuqiba bihirmaanihi”, barangsiapa tergesa-gesa mendapatkan sesuatu sebelum waktunya, maka dia akan terhalang untuk mendapatkannya.

Ibarat safar, sebagian orang yang melangkah ke tempat tujuan sudah mengetahui rute dan jalurnya. Begitu pun dengan harapan berupa kebahagiaan di waktu yang akan datang. Ada yang telah memahami, apa yang seharusnya dilakukan untuk menggapai tujuannya.

Namun tidak semua orang yang telah memiliki pengetahuan dan bahkan perencanaan itu berhasil mendapatkannya. Salah satu musuh besar keberhasilan itu adalah tergesa-gesa. Karena itu, dalam beberapa riwayat, Nabi saw juga menyuruh kita untuk mewaspadai sifat tergesa-gesa (ta’ajjul).

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Ketika siksaan yang ditimpakan kafir Quraisy di Mekkah atas kaum muslimin semakin berat, sahabat Khabbab bin Al Arat mengadu kepada Nabi n. Beliau bercerita, “Kami mengadu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika beliau sedang berbantalkan kain selimut beliau di bawah naungan Ka’bah; “Tidakkah baginda memohon pertolongan Allah untuk kami? Tidakkah baginda berdo’a memohon kepada Allah untuk kami?” Beliau bersabda, “Ada seorang laki-laki dari ummat sebelum kalian, yang digalikan lubang untuknya dan ia dibenamkan di dalamnya, lalu diambil gergaji, lantas diletakkan gergaji itu di kepalanya lalu dia dibelah menjadi dua bagian, namun hal itu tidak memalingkannya dari agamanya. Dia juga disisir dagingnya dengan sisir besi hingga mengenai tulang dan urat syarafnya, namun hal itu tidak memalingkannya dari agamanya. Demi Allah, sungguh urusan (Islam) ini akan sempurna (menang) hingga ada seorang yang mengendarai kuda berjalan dari Shana’a menuju Hadlramaut tidak ada yang ditakutinya melainkan Allah atau (tidak ada) kekhawatiran kepada serigala atas kambingnya. Akan tetapi kalian terlalu tergesa-gesa”. (HR Bukhari)

Nabi tidak menolak permintaan Khabbab untuk berdoa. Namun beliau mengingatkan agar bersabar dalam menjalani proses yang digariskan oleh Allah. Bahwa kemenangan pasti datang, tapi proses perjuangan harus ditempuh, tangga perjuangan harus ditapaki, meskipun harus dengan menahan derita dan harus menyuguhkan pengorbanan yang amat besar dan berat. Termasuk kesabaran dalam menjalani tahapan kemenangan. Dari mulai berdakwah, bersabar untuk tidak melakukan perlawanan saat belum memiliki kekuatan, berhijrah, hingga turunnya perintah berjihad fie sabilillah pada saat yang tepat. Barulah kemenangan yang dijanjikan Nabi saw akhirnya terbukti.

Karena kesuksesan membutuhkan stamina yang cukup, sementara loncatan proses yang tak terukur berakibat kepada kegagalan mencapai tujuan yang diharapkan. Dan kerap kali, akhirnya kegagalan itu berujung pada trauma berkepanjangan hingga kemudian lari dari perjuangan.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Do’a adalah sarana meraih tujuan yang paling ampuh. Doa, seperti yang disebutkan oleh Ibnu Qayyim al-Jauziyah, “aqwal asbab lijalbil mathlub wa daf’il makruuh,” sebab yang paling dominan untuk mencapai tujuan dan menolak hal yang tidak diinginkan. Tapi, lagi-lagi unsur tergesa-gesa juga menjadi penghalang utama tertolaknya do’a. Sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam,

 

لاَ يَزَالُ يُسْتَجَابُ لِلْعَبْدِ مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ مَا لَمْ يَسْتَعْجِلْ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا الِاسْتِعْجَالُ قَالَ يَقُولُ قَدْ دَعَوْتُ وَقَدْ دَعَوْتُ فَلَمْ أَرَ يَسْتَجِيبُ لِي فَيَسْتَحْسِرُ عِنْدَ ذَلِكَ وَيَدَعُ الدُّعَاءَ

“Akan dikabulkan doa salah seorang dari kalian selama tidak berdoa untuk sesuatu yang mengandung dosa atau memutus silaturahmi, selagi ia tidak tergesa-gesa. Lalu dikatakan, “Wahai Rasulullah, apa maksud tergesa-gesa itu?” Beliau bersabda, “Yakni dengan mengatakan, “Aku telah berdoa, namun (Allah) tidak juga mengabulkan untukku. “ Lalu dia merasa sia-sia berdoa dan meninggalkannya.” (HR Muslim)

Indikasi tergesa-gesa itu tampak pada ungkapan, “aku sudah banyak berdoa, toh tidak dikabulkan juga!” Seakan dia berkata, “Saya sudah lelah berdoa, sampai kapan aku berdoa, mana bukti ampuhnya doa?”

Tergesa-gesa dalam menuai hasil sebelum waktunya hanya berbuah rasa putus asa. Umumnya sikap ini akan berlanjut dengan meninggalkan doa yang merupakan faktor paling dominan bagi keberhasilan meraih tujuan.

Padahal, bisa jadi proses terus berjalan dan hampir-hampir tiba saatnya dia menuai hasilnya. Tapi, ketika dia meninggalkan usahanya lantaran lelah menunggu, dia harus menelan pahitnya kegagalan. Andai saja dia mau bersabar dan senantiasa ber-husnu zhan, berbaik sangka kepada Allah, tentu ia akan mendapatkan hasil yang paling baik.

Boleh jadi, penangguhan terkabulnya doa itu adalah peringatan dari Allah. Agar manusia mau introspeksi dan mawas diri. Sehingga ia meneliti kembali hal-hal yang menyebabkan doanya terhalang. Mungkin ada yang tidak beres pada kehalalan makanannya, hati yang lalai tatkala berdoa, atau masih bergelimang dengan dosa. Dari sini, hamba itu akan memperbaiki diri dan mendekatkan diri kepada Allah. Dalam keadaan seperti ini, maka penangguhan doa itu jelas lebih berfaedah bagi hamba tersebut. Andai saja doanya langsung dikabulkan, bisa jadi ia tidak sempat memperbaiki diri. Bahkan ia merasa sudah mencapai derajat keimanan yang tinggi, yang lantas membuatnya lalai. Maka, terkadang penangguhan doa itu merupakan karunia dari Allah, bukan karena doa tidak dikabulkan.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Berdakwah, menyeru yang ma’ruf, mencegah kemungkaran, juga menuntut kedisiplinan dalam menempuh tahapan demi tahapannya. Agar tujuan yang diharapkan tidak luput, dan tidak pula melahirkan madharat yang lebih besar.

Keinginan merubah kondisi secara kilat, seringkali membuat sebagian da’i tidak mengukur kadar materi yang disampaikan. Sebagian lagi mendahulukan adu argumen. Mereka merasa puas jika mampu membuat lawan bicaranya tak berkutik. Padahal, belum tentu ‘kemenangan’ dalam berdebat ini menghasilkan tercapainya tujuan dakwah, yakni agar manusia mengikuti jalan hidayah. 

Seringkali pula vonis dan tuduhan sesat lebih mendominasi materi dakwah sebagian da’i. Mereka seolah ingin secepatnya menuntaskan tanggung jawabnya di hadapan Allah, dengan berdalih ‘yang penting sudah menyampaikan.’ Padahal, selain ma’dziratan ilallah (pelepas tanggung jawab) kepada Allah, tujuan dakwah adalah agar manusia bertakwa,

 

 وَإِذْ قَالَتْ أُمَّةٌ مِّنْهُمْ لِمَ تَعِظُونَ قَوْمًا اللهُ مُهْلِكُهُمْ أَوْ مُعَذِّبَهُمْ عَذَابًا شَدِيدًا قَالُوا مَعْذِرَةً إِلَى رَبِّكُمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

“Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata, “Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras?” Mereka menjawab: “Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Rabbmu, dan supaya mereka bertakwa”. (QS. al-A’raf: 164)

Karenanya, cara yang ditempuh harus mendekatkan pada kemungkinan terbesar diterimanya dakwah, meskipun hasil akhirnya, hidayah ada di tangan Allah.

Memang, ada kalanya kita mengingatkan umat akan kesesatan yang mereka lakukan, ada kalanya perlu berdialog, atau bahkan berdebat dengan cara yang baik, tapi jangan pula melupakan pentingnya kabar gembira, berdakwah dengan kelembutan, santun dan teladan yang baik. Masing-masing dilakukan sesuai dengan tuntutan keadaan dan mad’u yang di hadapi.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Demikianlah khutbah yang dapat kami sampaikan semoga bermanfaat.

 وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿2﴾ إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

 

Oleh: Redaksi/Khutbah Jumat

Materi Khutbah Jumat Lainnya:  Minder Taat Akhirnya MaksiatKandas Karena Malas,Pejabat; Orang yang Paling Butuh Nasihat

 


Belum Baca Majalah Ar-risalah Edisi Terbaru? Dapatkan Di Sini

Majalah hati, majalah islam online yang menyajikan khutbah jumat, artikel islam keluarga dan artikel islam lainnya

Khutbah Jumat: Umat yang Tersayat

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah mengutus Rasulnya dengan hidayah dan agama yang lurus dan benar. Agama yang mampu mempersatukan suku-suku Arab bahkan menyatukan bangsa-bangsa di bawah satu panji, panji Islam.

Shalawat dan salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad Shallallau ‘alaihi wasallam, Rasul teladan yang kesabarannya bagaikan samudera. Kebijaksanaannya seperti neraca yang tak pernah salah dalam menimbang. Dengan kesabaran dan kebijaksanaan ini beliau bina persatuan umat manusia. Sekali lagi, semoga Allah melimpahkan shalawat dan salam kepada Beliau, juga kepada para shahabat, tabi’in dan orang-orang yang teguh mengikuti sunah Rasulullah sampai hari Kiamat.

Rasulullah senantiasa menasihatkan takwa dalam setiap khutbahnya. Maka, khatib pun akan mengikuti sunah Beliau dengan menasehatkan wasiat serupa. Marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah. Takwa adalah inti diri kita, nilai diri kita di hadapan Allah. Apapun kini status kita, seberapa pun kekayaan kita, seperti apapun rupa kita, apapun organisasi keislaman yang kita ikuti, di mata Allah tetaplah takwa ukurannya. Seperti apapun kita membanggakan betapa tingginya status kita, betapa banyaknya harta kita, betapa eloknya rupa kita, betapa majunya organisasi keislaman kita, jika takwa dalam hati tak seberapa, maka di mata Allah seperti itulah nilai kita.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

jika perpecahan umat kita ibaratkan luka, sementara usaha pemersatuan adalah penyembuhannya, maka tubuh Umat Islam memang telah tergores di sana-sini. Sampai saat ini, tubuh umat islam serasa hampir penuh dengan luka akibat pertikaian antar sesama muslim.

Perseteruan antara Ibunda Aisyah dengan Khalifah Ali menjadi luka besar pertama yang telah mengering diterpa angin zaman. Terasa perih, tapi semua berusaha melupakan rasa yang ada. Pada akhirnya semua sadar bahwa manusia, setinggi apapun derajat imannya, tetaplah berada di atas kodrat yang telah digariskan Sang Pencipta, dia bisa salah dan lupa.

Luka kedua yang mengucurkan darah dengan deras adalah luka akibat pertikaian antar pengikut mazhab Syafi’i dan Hanbali. Terjadi antara tahun 467 hingga 490 an Hijriyah. Kedua pengikut mazhab saling gontok, saling provokasi sampai terjadi tawuran yang yang berakibat terbunuhnya 20 orang muslim di tangan saudaranya sendiri. Fanatisme mazhab yang begitu kental dan kuat membutakan mata dan hati hingga tega melukai saudara sendiri. Padahal pendiri mazhab yang mereka ikuti adalah guru dan murid yang saling belajar satu kepada yang lain.

Syaikh Muhammad Suud, salah seorang pakar mazhab asy Syafi’i menuturkan, pada masa fanatisme mazhab tengah berkecamuk, para orangtua bahkan melarang anaknya menikahi atau dinikahi oleh muslim yang beda mazhab. Wallahul musta’an.

Lantas muncullah al-Imam al-Ghazali yang berusaha mengembalikan hati kaum mukminin agar pulang menuju rumah takwa dan persatuan yang damai. Dalam majelisnya, Imam al-Ghazali mengijinkan siapapun untuk belajar dari Beliau tanpa harus terikat dengan mazhab tertentu. Jika apa yang dilakukan Imam al-Ghazali adalah obat, mungkin memang tidak bisa menyembuhkan secara langsung dan total, namun lambat laun, obat ini meredakan panasnya fanatisme yang ada.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Dua luka itu hanya secuil sejarah yang tercatat dalam buku tarikh mengenai luka di tubuh Islam akibat pertikaian dengan saudara sendiri. Bukan bermaksud mengungkit-ungkit luka lama, namun pada kenyataannya pola sejarah memang sering berulang. Hingga kini, luka-luka baru dari sebab yang serupa masih sering menggores.

Jika dahulu orang fanatik terhadap mazhab, kini orang seperti tak peduli dengan mazhab. Mereka memilih pendapat mazhab seperti memilih snack di toko roti. Pendapat yang dirasa enak diambil, yang sulit ditinggal. Meski masih ada klaim mengikuti mazhab tertentu, pada kenyataanya, tidak ada yang mampu mengikuti semua ketetapan dan pendapat satu mazhab.

Fanatisme itu kini beralih ke organisasi keislaman atau jamaah yang dianut. Kentalnya sama, kuatnya pun seperti dahulu kala. Kita bisa lihat sekarang, Hanya karena beda jamaah dan organisasi, sesama muslim bertikai. Majeis taklim yang semestinya berisi ilmu dan pencerahan berubah menjadi majelis hujatan yang secara spesifik ditujukan kepada personal. Sesama muslim saling membubarkan pengajian. Sesama muslim rebutan masjid, semata agar bisa memastikan bahwa pengisi ceramahnya adalah ustadz dari organisasinya. 

Wallahul musta’an, semua ini adalah sayatan-sayatan pedih yang menimpa tubuh umat Islam. Islam pun lemah karena tubuhnya sendiri tercabik-cabik. Jangankan bangkit melawan musuh-musuhnya, berdiri tegak saja tak mampu. Energi, pikiran dan daya kekuatannya terkuras untuk mengurus luka-luka ini.

 

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Meskipun perbedaan pendapat akan selalu ada, usaha pemersatuan pun harus tetap diserukan. Wihdatul ummah, perasatuan umat adalah hal paling penting dalam usaha penegakan dien ini.

Mempersatukan umat adalah mengembalikan mereka pada pokok-pokok dien (ushuluddien) dan prinsip-prinsip utama dalam Islam (al- mabadi’ al-asasiyah). Membangun toleransi dalam masalah iktilaf serta menjalin silaturahmi yang baik. Terus memperdalam ilmu agar tidak gegabah dalam menyimpulkan segala hal. Mendalami ragam pendapat para ulama agar paham bahwa perbedaan pendapat dalam memahami ayat dan hadits adalah keniscayaan yang sulit dihindari.

Dan pada akhirnya, usaha ini tidak akan berhasil jika tidak dikembalikan ke pribadi umat masing-masing. Kesadaran yang harus dibangun adalah, pertama, kembali pada dien dan ketakwaan. Sekuat dan sebangga apapun kita mengklaim diri sebagai anggota sebuah jamaah atau organisasi keislaman, jika tiang-tiang agama kita lemah, jamaah yang kita ikuti tidak akan bisa membela kita di hadapan Allah. Shalat terlambat bahkan bolong, puasa dipenuhi hal sia-sia, tidak pernah zakat, dosa-dosa besar terus saja dikerjakan; berzina, memakan riba dan menzhalimi orang. Apakah kita berpikir, dosa-dosa ini akan diampuni begitu saja hanya gara-gara kita adalah member sebuah organisasi yang telah banyak memberikan kontribusi untuk Islam?

Kedua, hendaknya setiap pribadi meluaskan dada dan melebarkan toleransi pada masalah khilafiyah, pada  masalah yang memang menjadi keragaman yang diijinkan dalam Islam. Memahami bahwa khilafiyah dalam mazhab adalah kekayaan berpikir yang perlu dihormati.

Ketiga, berusaha fokus untuk memberikan kontribusi nyata pada Islam, bukan sekadar berbangga pada jamaah dan organisasi. Memberi apa yang dimampui dan berusaha menjadi pribadi muslim yang baik. Jika islam adalah bangunan, pastikan kita adalah batu-bata yang baik yang turut membantu menyusun dan menguatkan. Wallahua’lamu bishawab.

وَالْعَصْرِ . إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ . إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Oleh: Ust. Taufik Anwar/Khutbah Jumat

 

Baca Khutbah Jumat Lainnya: Minder Taat Akhirnya MaksiatKandas Karena Malas,Pejabat; Orang yang Paling Butuh Nasihat

 


Belum Baca Majalah Ar-risalah Edisi Terbaru? Dapatkan Di Sini

Majalah hati, majalah islam online yang menyajikan khutbah jumat, artikel islam keluarga dan artikel islam lainnya

Duel Menegangkan Antara Dua Ahli Pedang

Penggalian parit akhirnya selesai dalam waktu enam hari. Kondisi Madinah makin mencekam, anak-anak dan wanita diungsikan ke benteng milik Bani Haritsah, benteng paling kokoh saat itu. Pasukan Muslim mulai menyiapkan fisik dan mental mereka untuk menyambut pasukan Quraisy dan sekutu yang mulai tampak di kejauhan.

Pasukan musuh mulai berdatangan bak air bah. Dari arah selatan Madinah terdiri dari pasukan Quraisy, Kinanah, dan sekutu mereka dari penduduk Tihamah. Jumlah mereka sebanyak 4000 prajurit di bawah pimpinan Abu Sufyan. Sedangkan dari arah timur, pasukan dari kabilah-kabilah Ghatafan. Total jumlah mereka mencapai 10 ribu prajurit. Jumlah ini melebihi jumlah pasukan Muslim yang hanya 3000 prajurit, bahkan melebihi jumlah seluruh penduduk Madinah termasuk wanita dan anak-anak.

Tidak berapa lama pasukan gabungan (Ahzab) tiba, mereka ingin segera bertempur dan melumat pasukan Muslim. Seketika itu mereka dikejutkan dengan parit yang menghadang dan memisahkan mereka dari pasukan Muslim. Mereka bingung karena belum pernah menjumpai siasat pertahanan seperti itu. Karenanya mereka hanya berputar-putar dekat parit dengan amarah yang memuncak tanpa bias melakukan apapun.

Dengan terpaksa, pasukan Ahzab memutuskan untuk berkemah mengepung Madinah. Keputusan ini diambil meski mereka tak memiliki persiapan untuk berkemah dalam waktu yang lama. Ketika itu cuaca sangat dingin di tengah terpaan badai yang terus menerus. Lambat laun keputus asaan mulai merasuk kedalam hati mereka. Banyak di antara mereka yang memilih untuk kembali ke rumah masing-masing.

Pasukan Ahzab terus bergerilya mencari celah untuk melompati parit. Hingga sejumlah ahli berkuda Quraisy, di antaranya Amr bin Abdi Wadd, Ikrimah dan lainnya berhasil melompati jarak lompat yang lebih sempit. Beberapa orang berhasil menyeberangi parit, Merekapun menantang pasukan Muslim untuk perang tanding.

Amr bin Abdi Wadd, seseorang yang dikenal berani dan tak pernah sekalipun kalah dalam duel satu lawan satu, dengan sombongnya menantang pasukan Muslim, “Siapa yang berani melawanku? Apakah kalian semua takut padaku?”

Ali bin Abi Thalib menjawab tantangan tersebut, keduanya kini saling berhadapan. “Siapakah  engkau?” Tanya Amr.

“Aku adalah Ali bin Abi Thalib.”

“Wahai anak saudaraku… Sesungguhnya ayahmu adalah teman dekatku, maka kembalilah! Aku tak ingin membunuhmu,” kata Amr.

Ali pun berujar, “Hai Amr, aku mendengar bahwa kau telah bersumpah. Kalau kau diberi dua pilihan, maka kau akan memilih salah satunya.”
“Benar.”

“Maka aku akan memberikan dua pilihan padamu, pilih salah satunya, Pertama, engkau mengucapkan dua kalimat syahadat.”

“Aku datang untuk memerangi Muhammad, bukan untuk masuk Islam.”

“Kalau begitu, pilihan yang kedua, aku akan membunuhmu.”

Perkataan Ali membuat Amr naik pitam, selama hidupnya tidak pernah ada yang menantangnya. Dengan cepat, Amr turun dari kuda dan menyerang Ali. Hantaman pedang Amr berhasil ditangkis dengan perisai, namun perisai Ali langsung terbelah.

Semua pasukan Muslim tegang, mereka tidak bisa melihat apa yang terjadi, tertutup oleh debu-debu dan pasir yang beterbangan di sekitar dua orang yang sedang duel tersebut. Setelah lama berselang, dari balik tebalnya gumpalan debu terdengar teriakan takbir, “Allahu Akbar!”

Teriakan itu didengar Rasulullah sehingga beliau tahu bahwa Ali bin Abi Thalib telah membunuh lawannya. Rasulullah langsung menyambut dengan pekikan takbir Para sahabat pun turut bertakbir. Tubuh Amr roboh di balik gumpalan debu. Terbunuhnya Amr membuat pasukan Ahzab panik. Mereka ketakutan. Ikrimah bin Abi Jahal lari tunggang langgang meninggalkan tombaknya.

 

Oleh: Redaksi/Kisah Sahabat

 

Baca Kisah yang Ini Juga: Milyarder Mulsim yang Membuat Iri Kaum Muslimin, Dia Ingin Memiliki Nyawa Sebanyak Jumlah Rambutnya

 


Ingin berlangganan Majalah Islami yang bermutu dan nyaman dibaca? Hubungi Keagenan Majalah ar-risalah terdekat di kota Anda, atau hubungi kami di nomer: 0852 2950 8085

Citra Pribumi di Mata Penjajah Portugis

Keberhasilan ekspansi Portugis pada pergantian abad 15 ke 16 M mengantarkan bangsa ini sebagai pelopor imperialisme modern bersama rekan dan saingan mereka, Spanyol. Pengaruh ekspansi Portugis membentang panjang dari Afrika hingga Asia Tenggara. Di sepanjang jalur itu, Portugis bertemu dan berinteraksi dengan bangsa-bangsa dari Afrika dan Asia. Banyak di antara mereka adalah orang Moor, yaitu sebutan orang Portugis untuk orang Muslim.  

 

Orang Moor yang Dibenci Sekaligus Dibutuhkan

Sudah lama Portugis menaruh dendam kepada orang Moor yang pernah menguasai wilayah mereka selama berabad-abad. Ekspansi Portugis juga tidak lepas dari upaya memburu orang Moor, setelah Khilafah Bani Umayah di Spanyol mulai runtuh dan berakhir dengan jatuhnya kota kaum Muslim Granada pada 1492 ke tangan pasukan Spanyol. Mengapa Portugis begitu getol memburu orang Moor? Sebab, mereka mempunyai hasrat untuk mendepak para pedagang Arab, Turki dan Gujarat dari jaringan perdagangan. Hingga 1500, jalur perdagangan di Asia Timur dan Tenggara dikuasai para pedagang Muslim tersebut. Para pedagang Arab, Turki dan Gujarat mendominasi jalur perdagangan di sekitar Laut Arab, Afrika Timur hingga Teluk India dan Kepulauan Nusantara. Mereka memegang peranan kunci dan berpengaruh kuat atas aktivitas perdagangan dari Gujarat dan Malabar hingga Malaka dan dari Aceh hingga Maluku, Banda dan Ambon. (M. Adnan Amal, Portugis dan Spanyol di Maluku, hlm. 127)

  1. J. O. Schrieke menggambarkan kebencian orang Portugis dan Spanyol kepada orang Moor, “Penting untuk dikatakan bahwa orang-orang Frank –sebutan untuk orang Eropa Barat– hanya menaruh antipati dan kebencian terhadap Muslim dan agamanya… Bagi mereka, Muhammad adalah perwujudan setan. Siapa pun yang mengampuni umatnya, maka orang itu gagal dalam tugasnya.” (Kajian Historis Sosiologis Masyarakat Indonesia, I/52)

Meskipun benci, faktanya Portugis dalam banyak hal membutuhkan bantuan orang Moor. Untuk menunjukkan jalur ke India, Portugis memanfaatkan jasa navigator Muslim. Pada 1498, penguasa Melinde (wilayah Kenya) memberikan seorang mualim kepada para kelasi di kapal-kapal Portugis pimpinan Vasco da Gama dalam perjalanan mereka menuju Calicut. Ketika Vasco da Gama menunjukkan peralatan astronomi kepada mualim tersebut, yang merupakan seorang Muslim Gujarat, salah satunya adalah astrolabe yang terbuat dari kayu dan logam, “Orang Moor itu tidak merasa heran ketika melihat alat tersebut.” (Grabriel Ferrand, “L’Kouen-Iouen…” dalam Jurnal Asiatique, XIII, hlm. 489)   

Setelah menaklukkan Malaka pada 1511, Portugis berencana melakukan ekspedisi ke Maluku. Akan tetapi, mereka belum mengetahui jalur menuju kepulauan rempah-rempah itu. Oleh karenanya, mereka meminta Nakoda Ismail, seorang pedagang Melayu, untuk menjadi pemandu ekspedisi tadi. Nakoda Ismail menggunakan junk Cina sebagai kapal pemandu, yang berlayar paling depan menuntun ketiga kapal Portugis pimpinan d’Abreau. Pelayaran ini merupakan pelayaran armada Eropa pertama di perairan Nusantara. (Portugis dan Spanyol di Maluku, hlm. 21)

Mengapa orang Muslim mau membantu Portugis? Barangkali mereka menganggap Portugis sama seperti bangsa-bangsa lain yang sekian lama terlibat dalam jaringan perdagangan Asia dan senantiasa menjaga kestabilan jaringan tersebut. Orang Muslim itu tidak mengetahui jika Portugis datang untuk merusak jaringan itu, bahkan juga mengancam agamanya. Setelah mengetahui kenyataan sebenarnya, Muslim pribumi bangkit melakukan perlawanan terhadap Portugis.    

 

Gambaran Buruk Tentang Pribumi

Dalam ekspedisi ke Asia, Portugis membawa juru tulis yang mencatat berbagai peristiwa dan keadaan yang mereka lihat. Salah satunya adalah Tome Pires yang datang ke Nusantara pada 1512-1515. Dalam catatannya, The Suma Oriental, ia menggambarkan orang Melayu adalah bangsa yang pencemburu, karena isteri orang-orang penting tidak pernah terlihat di muka umum. Bilamana para isteri tersebut berniat bepergian, mereka berkeliling dengan tandu yang tertutup, dan kebanyakan mereka melakukannya bersama-sama.

Gambaran buruk tentang orang Melayu juga ditulis oleh Kapten Portugis De Vellez Guirero yang mengunjungi Malaka pada awal abad 18. Ia memandang orang Melayu sebagai orang biadab. Ia sangat menghargai penguasa Johore, tetapi ia mengutuk orang-orang Melayu pesisir yang termasuk “mazhab Muhammad yang terkutuk, pada dasarnya berbahaya dan kurang setia.” Ia agak kasar terhadap orang Melayu Bugis yang pernah bentrok dengan Gubernur Portugis. (S.H. Alatas, Mitos Pribumi Malas, hlm. 52)

Sementara itu, Jono de Barros menggambarkan orang Jawa dalam bukunya Decada Primiera e Segunda yang terbit pada 1552 sebagai berikut, “Penduduk asli, dipanggil Jaos (Jawa), sangat sombong dan menganggap bangsa lain lebih inferior sehingga bila mereka berjalan di satu tempat, dan melihat orang asing berdiri di tempat yang lebih tinggi serta tidak segera berpindah tempat, maka akan dibunuhnya karena dia tidak mengizinkan siapa pun berdiri lebih tinggi darinya, mereka juga tidak mau membawa sesuatu dengan kepalanya walaupun diancam dibunuh…  Mereka pemberani dan akan melakukan amok untuk membalas dendam. Walaupun berbagai halangan dihadapi, mereka akan terus berusaha mencapai keinginannya.” (III/bab 1)

 

Gambaran Baik Tentang Pribumi 

Selain gambaran buruk, ada juga penulis Portugis yang menceritakan pribumi Nusantara dengan gambaran baik. Duerte Barbossa, yang tiba di Malaka tidak lama setelah wilayah ini dikuasai Portugis, menulis laporan pada 1518 bahwa orang-orang Melayu terkemuka di Malaka adalah kelompok Muslim yang taat, menjalani kehidupan yang menyenangkan, tinggal dalam rumah besar di luar kota dengan banyak kebun buah-buahan, taman dan tangki air. Mereka halus budi bahasanya dan sopan, gemar main musik, dan cenderung saling menyayangi.

Mengenai orang Jawa di Malaka, yang juga kelompok Muslim, Barbossa menulis, “Mereka sangat terampil dalam segala jenis pekerjaan, terlatih dalam setiap kadar kebencian; walaupun tindakannya tidak taat aturan, namun sangat gagah berani (dan siap untuk setiap jenis kejahatan). Mereka memiliki senjata yang baik dan bertempur tanpa takut.” (The Book of Duerte Barbossa, hlm. 176)

 

Oleh: Ust. M. Isa Anshari/Sejarah Islam Indonesia

Baca Juga Sejarah Islam Indonesia Lainnya: Klik Di Sini!        

Hukum Membangunkan Orang Tidur Di Sela-sela Khutbah Jumat

Pertanyaan:

Saat Khutbah Jumat berlangsung, apakah jamaah yang tidur di samping kita, kita bangunkan atau dibiarkan saja karena berdasarkan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam seseorang yang berkata pada lainnya, shalat jumatnya sia-sia dan larangan memainkan kerikil?

 

Jawaban:

Alhamdulillah

Siapa yang hadir pada khutbah jumat harus diam, diharamkan berbicara. Meskipun mengajak pada kebaikan dan melarang kemungkaran. Sebagaimana yang diriwayatan Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ يَوْمَ الجُمُعَةِ: أَنْصِتْ، وَالإِمَامُ يَخْطُبُ، فَقَدْ لَغَوْتَ

“Kalau anda mengatakan kepada temanmu ‘Diam’ pada hari Jumah ketika Imam sedang khutbah, maka telah sia-sia.

Ibnu Hamam rahimahullah mengatakan, “Diharamkan dalam khutbah berbicara. Meskipun itu untuk menyuruh kebaikan atau bertasbih.” Fathul Qodir, (2/68).

Yang dianjurkan adalah membangunkan orang tidur dengan sentuhan tanpa bicara, karena berbicara dilarang. Seperti menggerakkan dengan tangannya atau semisal itu.

Syekh Ibnu Baz rahimahullah ditanya, “Sebagian orang tidur ketika waktu khutbah Jumah, apakah kalau saya bangunkan termasuk sia-sia tidak mendapatkan (pahala) jumat?

Maka beliau menjawab, “Dianjurkan membangunkannya dengan perbuatan bukan dengan perkataan. Karena perkataan waktu khutbah tidak diperbolehkan. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Kalau anda mengatakan kepada temanmu ‘Diam’ pada hari Jumah ketika Imam sedang khutbah, maka telah sia-sia.

Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata, “Sia-sia”, padahal dia menyuruh kebaikan. Hal itu menunjukkan wajibnya dia menyimak khutbah jumat dan diharamkan berbicara. Wallahul muwafiq. – ‘Fatawa Syekh Ibnu Baz – (30/252).

Wallahu a’lam.

 

Oleh: Redaksi/Konsultasi

 

Baca Juga: 

Merdeka dari Perbudakan Hawa Nafsu

Beberapa waktu yang lalau, beredar berita bahwa masyarakat menuntut agar sebuah tempat pelacuran di Jakarta ditutup. Anehnya, hotel dan tempat hiburan yang pada dasarnya adalah tempat pelacuran ini tidak takut. Mereka merasa aman dan yakin tidak ada yang berani menutup, bahkan pemerintah sekalipun. Mengapa? Ternyata mereka sudah mengantongi nama-nama pejabat tinggi yang sudah menjadi pelanggan. Jika berani menutup, mereka mengancam akan menyebarkan nama-nama  para pelanggan dari kalangan pejabat. 

Perbudakan yang sesungguhnya adalah perbudakan hati oleh syahwat. Jika hati telah dikuasai syahwat ia akan menuruti segala keinginannya dan tertawan olehnya. Lihatlah kasus di atas, bahkan para pejabat yang memiliki wewenang, memiliki legalitas untuk menutup tempat maksiat tersebut, memiliki polisi bersenjata yang siap membela jika pemilik tempat hiburan melawan, tetap tak mampu berkutik. Seperti kerbau yang telah dicokok hidungnya, mereka menuruti pihak yang telah memenuhi syahwatnya. 

Baca Juga: Qalbun Salim, Hati yang Selamat dari Syubhat dan Syahwat

Perbudakan oleh syahwat adalah perbudakan terkeji. Sebagian Salaf mengatakan, Tuhan terburuk yang disembah manusia adalah syahwat. (Nadhrotun Naim IX/3770). Syahwat akan memperbudak manusia sebudak-budaknya. Memaksanya bertekuk lutut hingga wajahnya tersungkur sujud ke bumi. Dan akhirnya, membenamkannya di lembah kehinaan dunia dan akhirat. Sebaliknya, memerdekakan diri dari syahwat adalah sebuah kemerdekaan hakiki. Kebebasan yang membahagiakan dan menjadikan jiwa benar-benar menjadi pemimpin bagi dirinya.  

Mengapa saat orang kafir menawarkan kepada Nabi Muhammad jabatan, harta dan wanita, beliau menolaknya? Bukankah beliau bisa menggunakan jabatan itu menyebarkan dakwah secara lebih bebas karena beliaulah pemimpinnya? Bukankah harta itu bisa digunakan untuk membantu pengikutnya yang masih menjadi budak dan disiksa majikannya karena beriman? Dan bukankah beliau bisa menyuruh isteri-isterinya berdakwah kepada wanita Quraisy dan bisa sukses dakwahnya karena suaminya adalah pemimpin Makkah?

Tidak. Apa yang ditawarkan orang kafir tak lain adalah belenggu dan penjara jiwa. Mashlahat itu hanyalah asumsi yang tidak memiliki pendukung selain nafsu. Persis seperti jebakan tikus, memang ada sedikit makanan di dalamnya, tapi ketika dimakan, besi-besi berduri akan menjepit hingga membuat tikus tak bisa lari. Jika nabi menerima tawaran itu, yang akan terjadi adalah beliau bakal diperbudak oleh orang kafir dengan jabatannya, hartanya dan isteri-isterinya.

Mengapa saat isteri al-Aziz memaksa Yusuf untuk menuruti syahwatnya, Yusuf memilih menghindar? Bukankah itu keinginan si wanita cantik itu? Bukankah ia dipaksa? Bukankah jika pun terjadi, keduanya bisa menutupinya agar tidak ketahuan oleh siapapun? Dan bukankah Nabi Yusuf sendiri juga sudah mulai terpancing?

Atau ketika Abu Bakar al-Miski dipaksa masuk ke dalam kamar oleh seroang wanita cantik lalu dikatakan bahwa jika dia tidak mau menuruti syahwat si wanita, si wanita akan teriak bahwa Abu Bakar mau memperkosanya.  Mengapa Abu Bakar tak menuruti saja, bukankah dia dipaksa? Tapi Abu Bakar malah masuk ke dalam toilet lalu melumuri tubuhnya dengan kotoran manusia. Si wanita pun jijik dan akhirnya mengusirnya. 

Baca Juga: Cara Menepis Godaan Kemaksiatan

Jika Yusuf dan Abu Bakar al-Miski menuruti keinginan si wanita, keduanya pun akan menjadi budaknya. Setiap kali isteri al-Aziz tersulut syahwatnya, dia akan memaksa Yusuf dan Yusuf pun akan menurutinya. Demikain pula Abu Bakar al-Miski, akan menjadi budak si wanita dan tidak mendapatkan gelar al-Miski karena tubuhnya selalu berbau harum. 

Begitulah hawa nafsu. Dia adalah musuh yang suka memperbudak. Sesiapa yang menurutinya, berarti seperti memberikan apa yang diinginkan musuhnya. Dan sesuatu yang akan dibunuh oleh awa nafsu adalah akal. Jika nafsu dituruti, akal akan mati. Al-Hakim berkata, “Akal itu kawan yang sering dihindari sementara hawa nafsu adalah musuh yang sering diikuti.” (Adabud Dunya wad Dien: 12)

Agar bisa terbebas dari perbudakan hawa nafsu, ada beberapa nasehat yang perlu kita camkan yang kami sarikan dari kitab Dzammul Hawa, karya Ibnul Jauzi:

Pertama,

merenungi tujuan penciptaan. Kita diciptakan bukan sekadar untuk bersenang-senang menuruti hawa nafsu. Ada tugas penghambaan yang berat yang harus dilaksanakan. Sekiranya kita memang diciptakan untuk sekadar menuruti hawa nafsu, Allah tidak akan mencela nafsu dalam al-Quran hingga berulang kali. Alangkah remehnya hidup jika hanya untuk makan, memuaskan kemaluan dan menuruti keinginan.

Kedua,

memikirkan akibat menuruti hawa nafsu berupa kehinaan-kehinaan yang bakal didapat. Silakan kumpulkan semua perbuatan yang masuk kategori menuruti hawa nafsu, pasti akan kita dapatkan semuanya adalah perbuatan rendah dan merendahkan martabat pelakunya. 

Penyair berkata, “Sesungguhnya kata hawan (kehinaan) berasal dari kata hawa tapi terbalik, maka jika menuruti hawa sungguh kamu telah menemui hawan (kehinaan).”

Lihatlah para pejabat yang terjerat dalam perbudakan nafsu oleh pemilik hotel dalam kasus di atas. Jabatan yang semestinya membuat dirinya mulia, tak mampu menghapus kehinaan yang ditimpakan pemilik tempat hiburan.

Lihatlah para pemabuk dan pemakai narkoba, mereka hanya akan dilihat sebagai sampah masyarakat yang tak berguna. Dijauhi dan tidak disukai. 

Ketiga,

membandingkan antara kenikmatan yang didapat dari menuruti nafsu dengan akibat buruk setelahnya. Akan didapati bahwa kesengsaraan akibat menuruti nafsu selalu lebih menyiksa berkali lipat daripada kenikmatan saat menurutinya. Kenikmatan berzina yang paling hanya beberapa menit tentu tidak akan sebanding dengan derita sakit akibat HIV. Rusaknya organ tubuh aibat miras tentu tak sebanding dengan nikmatnya rasa miras dan perasaan mabuk yang juga hanya beberapa saat. Hancurnya rumah tangga tentu akan jauh lebih menyiksa daripada nikmatya selingkuh. Karena setelah rumah tangga hancur, perselingkuhan tidak akan pernah memberikan sakinah mawadah dan rahmah.

Baca Juga: Menghamba Separuh Jiwa

Keempat,

merengungi akibat baik dari memusuhi hawa nafsu. Bersabar sebentar dari godaan hawa nafsu akan memberikan kemuliaan abadi. Kenikmatan meninggalkan nafsu jauh lebih nikmat daripada kenikamatan yang ditawarkan nafsu. Kenikmatan menjalani rumah tangga bahagia yang diridhai Allah tentu jauh lebih nikmat dan menyenagkan daripada kenikmatan zina yang hanya sesaat. Kenikmatan sehat dan bisa menikmati berbagai hal di dunia ini, tentu jauh lebih baik daripada nikmatnya tegukan miras atau mabuknya narkotik. Nikmatnya hidup bebas dari perebutan jabatan tentu jauh lebih luar biasa daripada nikmatnya mendapat jabatan tapi selalu cemas terhadap rival-rivalnya. Nikmatya hidup sederhana dan berkah karena bebas dari riba, tentu jauh lebih enak dibanding hidup bergelimang harta tapi harus pusing memikirkan cicilan bunga. 

Kelima,

memikirkan Allah dan akhirat. Dan inilah iman. Sebuah keyakinan tentang keberadaan dan kekuasaan dari Dzat yang Maha kuasa. Keyakinan bahwa hukuman neraka itu nyata. Persisi seperti yang digambarkan Allah dalam kalam-Nya. Bukan sekadar majaz sebagaimana diyakini ahlul bidah. Kebesaran Allah dan akhirat adalah pertimbangan utama dalam segala hal bagi setiap mukmin. Melangkah atau berhenti, belok kanan atau kiri, terus atau kembali, Allah dan akhirat adalah pemandu utama bagi seorang mukmin.

Semoga Allah menguatkan iman dan hati kita. Menjauhkan kita dari perbuatan mengikuti hawa nafsu karena hal itu hanya akan menimpakan kehinaan dan kebinasaan bagi kita. “… dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan.” (QS. 38: 26). Wallahualam.

 

Oleh: Ust. Taufik Anwar/Telaah

 


Ingin berlangganan Majalah Islami yang bermutu dan asyik dibaca? Hubungi Keagenan Majalah ar-risalah terdekat di kota Anda, atau hubungi kami di nomer: 0852 2950 8085

Suami Punya Hutang, Apakah Istri Harus Melunasi?

Pertanyaan: 

Assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

Ustadz yang baik, suami saya memiliki hutang yang lumayan banyak. Apakah istri ikut menanggung hutang itu jika dia memiliki harta, sedang suami tidak memiliki harta untuk membayarnya?

Jazakumullah untuk jawaban dan perhatiannya.

Wassalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

 

Jawaban:

Wa’alaikum salam wa rahmatullahi wa barakatuh.

Ibu yang shalihah, di dalam Islam, seorang istri tidak berkewajiban menanggung nafkah untuk suaminya. Karena kewajiban menafkahi keluarga dibebankan kepada suami sebagai kepala keluarga. Pun harta seorang istri berapapun banyaknya adalah miliknya sendiri, dan tidak ada seorangpun yang boleh mengambilnya kecuali dengan kerelaan istri.

Di dalam surat an Nisa’ ayat 4, Allah berfirman, “Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.”

Ayat ini menjelaskan bahwa mahar istri yang asalnya dari suami saja, tidak boleh kembali dinikmati suami kecuali atas kerelaan istri, maka harta istri yang bukan dari suami lebih tidak boleh dinikmati suami tanpa kerelaan istri.

Dengan demikian, hukum asalnya adalah istri tidak wajib menanggung utang suami. Harta istri adalah miliknya sendiri dan dia bebas menggunakannya tanpa campur tangan orang lain, termasuk suaminya. Istri boleh menolak pembayaran hutang itu jika suami memaksa. Sebab tanpa kerelaan istri, haram hukumnya seorang suami mengambil dan menikmati harta istri.

Namun jika pembayaran hutang suami oleh istri adalah pemberian yang ikhlas tanpa paksaan, tanda cinta istri kepada suami setelah mempertimbangkan kemampuan masing-masing, juga upaya istri meraih amal shalih yang lebih banyak, tentu saja diperbolehkan. Bahkan ia adalah sebuah keutamaan.

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.

 

Oleh: Redaksi/Konsultasi

 

Artikel Konsultasi Lainnya: 

Islam Adalah Darah Daging Kita, Takkan Hidup Manusia Tanpanya

Ada nasihat indah dari seorang ulama tabi’in yang tak asing di telinga, Imam Sufyan Ats-Tsauri rahimahullah berkata, “Wahai saudaraku, sesungguhnya Islam adalah darah dagingmu…”

Betapa tepatnya perumpamaan beliau tentang agama sebagaimana darah dan daging, karena agama yang benar adalah ruh manusia dan intinya. Apabila Islam itu lenyap dari diri seseorang, maka ia seperti bukan lagi manusia yang hidup. Sebagaimana jika manusia telah hilang darah dan dagingnya, dapatkah ia disebut sebagai manusia?

Seorang muslim yang telah menjadikan Islam sebagai darah dagingnya, hidupnya tak bisa dipisahkan dari Islam. Seluruh aktivitasnya tak bisa lepas dari bimbingan Islam. Ini sesuai dengan petunjuk Nabi shallallahu alaihi wasallam, “Ra’sul amri al-Islam, pokok dari segala urusan adalah Islam.” Memandang apapun, melihat dari sudut pandang Islam, bukan yang lain. Baik baginya adalah apa yang dianggap baik oleh Islam. Buruk baginya adalah apa yang buruk dalam sudut pandang Islam, meksipun kebanyakan manusia berpendapat sebaliknya.

Baca Juga: Cara Allah Menjaga Iman Hamba-Nya

Siapa yang dianggap saudara atau kawan menurut Islam, itulah saudara ataupun kawan. Siapa yang menjadi musuhnya adalah siapapun yang memusuhi Islam dan dianggap musuh oleh Islam.

Jika dia mencari maisyah (pendapatan), Islam menjadi pedoman; mana yang halal dan mana yang haram. Jika ingin berkeluarga, maka Islam juga menjadi panduan memulai dan bagaimana mendidik keluarga. Ringkasnya, segala hal dipandang dari sudut pandang Islam.

Jika setiap muslim menggunakan sudut pandang ini, kemuliaan umat Islam akan terwujud, dan ukhuwah Islamiyah akan terjalin dengan baik. Bagaimana ukhuwah tegak jika yang sebagian menjadikan Islam sebagai pijakan dan sebagian lagi menjadikan selain Islam sebagai patokan?

Lagi pula, Islam adalah jaminan keselamatan, komplit pula mengatur segala urusan, jalan hidup terbaik yang telah Pencipta gariskan. Adakah yang lebih paham tentang kita, dunia dan akhirat kita selain dari Sang Pencipta?

Baca Juga: Yang Menyenangkan Belum Tentu Membuat Bahagia

Sangat disayangkan, ketika sebagian yang menisbahkan dirinya muslim lalu terprovokasi oleh para libearlis maupun atheis, hingga merendahkan martabat Islam, melecehkan orang-orang yang berpegang teguh dengannya.

Sekali-kali umat Islam ini tidak akan kembali berjaya, tegak, berkuasa dengan lurus bagi manusia melainkan jika mereka kembali mengambil pelajaran sebagaimana yang dikatakan oleh Imam ini, menguatkan ikatannya terhadap Islam dan meletakkannya pada tempat yang semestinya dalam rangka membina pribadi dan mengatur masyarakat.

Maka tak ada alasan untuk mengelak dari aturan-Nya, apa-apa yang belum Islam dari bagian hidup kita, segera kita sempurnakan agar makin semurna pula kebahagiaan kita dan jaminan akhir kita. Wallahu a’lam bishawab.

 

Oleh: Abu Umar Abdillah/Muhasabah

Khutbah Jumat: Pejabat, Orang yang Paling Butuh Nasehat

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Alhamdulillahi rabbil ‘alamin, segala puji milik Allah Rabb semesta Alam. Kita bersyukur kepada Allah atas limpahan nikmat dan karunia-Nya. Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad, keluarga, shahabat dan orang-orang yang senantiasa mengikuti sunahnya sampai hari kiamat.

 

Jamaah Jumat rahimakulullah

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bertakwalah kamu di manapun kamu berada. Ikutilah perbuatan buruk dengan amal shalih niscaya akan menghapus dosanya, dan berakhlaklah yang baik dalam bergaul dengan masyarakat.” Takwa di mana pun kita berada. Takwa di masjid adalah beribadah dengan ikhlas dan benar, takwa di tempat kerja adalah bekerja dengan penuh amanah dan tidak membuang-buang waktu, takwa di pasar adalah melakukan transaksi dengan jujur sesuai syariat, takwa di sekolah adalah belajar dengan baik dan meniatkan ilmunya kelak bisa memberi kontribusi untuk Islam.

Takwa memang harus ada di segala tempat. Senantiasa menemani kita, bahkan saat kita sendiri sekalipun. Oleh karenanya, Rasulullah senantiasa menasehatkan takwa dalam setiap khutbahnya.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah.

Nasehat takwa adalah kebutuhan pokok bagi seorang mukmin. Siapapun membutuhkan nasehat ini, agar selalu ingat bahwa takwa adalah jati diri kita di hadapan Allah, nilai kita di hadapan Allah. Namun, kata Shahabat Ali Radhiyallahu ‘anhu, ada orang yang paling butuh terhadap nasehat takwa melebihi seluruh kaum muslimin. Siapakah dia?

Sahabat Ali bin Abi Thalib berkata, “Wahai raja, kamu adalah manusia yang posisinya paling tinggi dibanding umat manusia, oleh karena itu, kamu adalah manusia yang paling dituntut untuk bertakwa kepada Allah.”

Perkataan ini dinukil oleh Imam al-Mawardi dalam kitabnya Nashihatul Muluk. Lebih lanjut, dalam kitab yang sama, al-Imam al-Mawardi memberikan penegasan bahwa orang yang paling butuh nasehat adalah para pejabat negara. Mengapa? Ada enam alasan yang beliau sebutkan.

Pertama, Pemimpin negara harus senantiasa menaikkan derajat diri dan tidak boleh menyamai perilaku orang-orang bodoh dan manusia yang rendah moralitasnya.

Pejabat haruslah menjaga martabat. Jauh dari perilaku rendah tapi juga tidak sombong. Jaga image dalam arti positif harus  diilakukan, tapi jaga image atau Jaim dalam arti angkuh dan sok, harus dihindari. Perbuatan-perbuatan yang bisa merendahkan martabat juga harus dihindari. Misalnya, ikut berjoget saat menghadiri acara yang menyuguhkan musik merupakan perbuatan yang tak patut dilakukan pemimpin. Nah, untuk ini, mereka membutuhkan banyak nasihat dan arahan dari para ulama.

Kedua, nasihat kebaikan adalah hal penting dalam menentukan sikap yang tepat. Seorang pemimpin harus membawa rakyatnya agar selamat dunia akhirat. Bukan sejahtera dunia saja, tapi akhiratnya sengsara. Dan untuk mewujudkannya, mereka benar-benar membutuhkan nasihat dari para shalihin dan orang-orang mukmin.

Ketiga,  jabatan akan menyibukkan diri dan memberi banyak tekanan pada jiwa. Hal ini sering membuat seorang pejabat sulit menilai diri sendiri dengan jujur. Berat mengakui kesalahan dan meminta maaf saat salah. Jabatan dapat membuat seseorang merasa benar dan sulit diarahkan, kecuali oleh orang yang jabatannya lebih tinggi. Padahal, ada kalanya rakyat lebih memahami realita daripada pejabat. Oleh karenanya, para khalifah di Zaman dahulu sering mengunjungi ulama untuk meminta arahan dan nasehat.

Kejernihan hati para ulama dapat membuka tabir kesombongan yang menyelimuti hati hingga mampu melihat diri sendiri dengan jujur.

Keempat, mereka adalah orang yang paling jarang hadir di majelis pengajian, bermajelis bersama ulama dan forum tausiyah. Sebuah jabatan, jika dilaksanakan dengan benar, amanah dan jujur, pastilah akan menguras waktu dan tenaga. Oleh itulah mereka jadi sering absen dari majelis-majelis ilmu. Jika seorang pejabat menyadari hal ini dan merasa butuh terhadap ilmu dan nasehat, tentulah ia akan mengusahakan beragam cara agar bisa tetap mendapat nasehat meski sedang bekerja. Namun jika tidak sadar, maka kehidupan mereka akan kosong dari ilmu dan sepi dari nasehat.

Kelima, mereka adalah orang yang paling sulit mengamalkan nasehat saat nasehat tersebut bertentangan dengan nafsu. Status, harta, keamanan yang didapatkan, kewenangan, kebahagiaan dan kenikmatan hidup membuat hati mereka keras.

Semakin tinggi jabatan, semakin wah fasilitas yang didapatkan. Materi dunia akan memanjakan nafsu dalam diri dan membuatnya kuat dan mendominasi. Akibatnya, nasehat-nasehat yang berusaha mengekang nafsu akan diabaikan. Di sinilah titik paling kritisnya. Jika nafsu sudah berkuasa, nasehat kebaikan akan diabaikan begitu saja.

Keenam, mereka adalah orang yang paling kering dari nasihat. Bodiguard, menteri, dan bawahan mereka tidak ada yang berani berbicara kecuali yang sesuai hawa nafsu pemimpinnya, demi keselamatan jabatan dan pekerjaan masing-masing. Orang-orang yang mendatangi mereka pun kebanyakan adalah pemburu dunia dan penjual harga diri.

Beginilah yang sering terjadi. Para pejabat dikelilingi oleh para pejabat bawahan yang mencari makan di bawah jabatannya. Siap berebut jabatannya saat dia tinggakan. Maka wajar jika Imam al-Mawardi berkata bahwa bawahan hampir mustahil berani memberi nasihat yang jujur. Kebanyakan hanya akan diam melihat kemaksiatan atasannya dengan alasan tidak mampu melawan. Dan inilah yang membuat seorang pejabat menjadi kering dari nasehat. (diringkas dari Nasihatul Muluk, Imam al Mawardi, hal. 39-40)

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

berangkat dari nasehat Ali bin Abi Thalib dan juga Imam al-Mawardi ini, marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah. Marilah kita belajar menerima nasehat dan masukan. Apapun jabatan kita di dunia, semuanya pastilah membutuhkan masukan dan nasehat dari orang lain. Bahkan jabatan kita sebagai ayah dalam rumah tangga pun tetap membutuhkan nasehat dari siapapun, bahkan kadangkala nasehat dan teguran itu datang dari anak kita yang masih kecil.

Harus senantiasa kita ingat, menerima nashet adalah ciri khas orang mukmin. Alah berfirman,

وَذَكِّرْ فَإِنَّ الذِّكْرَى تَنْفَعُ الْمُؤْمِنِينَ

“Dan ingatkanlah karena peringatan itu bermanfaat bagi orang mukmin.” (QS. adz Dzariyat: 55).

 

 

وَالْعَصْرِ . إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ . إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

 

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

 

Oleh: Ust. Taufik Anwar/Khutbah Jumat

 

Materi Khutbah Lainnya: 

Sabar dan Syukur; Dua Tali Pengikat Nikmat

Takwa, Pondasi Paling Paripurna

Mendulang Manfaat Kala Sakit dan Sehat

 

 

 

 

 

 

 

 

Khutbah Jumat: Tujuan Kandas Karena Malas

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ

,أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.

قَالَ تَعَالَى: يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ

اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا. يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا.

أَمَّا بَعْدُ؛ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَّرَ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ

ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ

وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

Jamaah Jumat rahimakumullah

Segenap syukur kita panjatkan kepada Allah, satu-satunya Rabb yang pantas kita sembah. Di waktu dan tempat yang penuh barakah ini, Allah memberikan karunia dan taufiknya kepada kita, untuk menjalankan kewajiban shalat Jumat. Bisa jadi di luar sana, ada orang-orang yang lebih kuat dari kita, lebih longgar waktunya, lebih sehat badannya, namun tidak diberi taufik untuk menjalankan ketaatan.

Wasiat takwa harus senantiasa kita ingat. Agar diri kita termotivasi untuk menjalankan ketaatan dan tergerak untuk segera meninggalkan maksiat, berharap untuk mendapatkan pahala, juga takut akan siksa neraka.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Tiada seseorang yang memelihara penyakit malas, melainkan masa depannya akan suram. Malas adalah musuh dari amal dan bertentangan dengan sifat-sifat kehidupan. Imam Ar-Raghiib berkata, “Barangsiapa yang malas dan berleha-leha, berarti dia telah menanggalkan sifat-sifat insaniyah, bahkan menanggalkan ciri khas makhluk hidup, sehingga lebih dekat disebut sebagai benda mati.”

“Tiada pemandangan yang lebih aku benci daripada melihat orang yang tidak sedang beramal untuk akhiratnya, tidak pula sedang bekerja untuk dunianya.” Demikianlah sahabat agung, Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu mengungkapkan kebenciannya terhadap sifat malas.

Karena Allah jadikan makhluk hidup dengan perangkat-perangkat yang memungkinkan untuk bergerak dan beraktifitas, bukan untuk diam. Allah karuniakan manusia akal, agar dia mau berpikir, menciptakan pendengaran, penglihatan dan anggota badan untuk dipergunakan sebagai sarana yang mendatangkan maslahat manusia, baik untuk jangka pendek (dunia), maupun jangka panjang (akhirat). Memandulkan fungsi-fungsi itu berarti menyia-nyiakan pemberian Allah. Sebagai catatan penting, manusia diciptakan bukan untuk main-main, atau sekedar makhluk pelengkap yang mewarnai populasi benda di muka bumi. Allah berfirman,

“Maka Apakah kamu mengira, bahwa Sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada kami?” (QS. al-Mukminun: 115)

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Sebagaimana kita pahami, bahwa makna malas adalah meninggalkan aktivitas yang bermanfaat padahal mampu menjalankannya. Orang yang malas tidak memiliki cita-cita, yang dimiliki hanyalah angan-angan. Mereka punya harapan, tapi tak mau bersusah payah untuk menggapainya. Maka harapan orang malas pada akhirnya pastilah kandas.

Inilah bedanya dengan cita-cita, yang secara sadar dicari dan ditempuh oleh pemiliknya.

Efek kebiasaan bermalas-malasan semua buruk. Tidak ada suatu aktivitas kebaikan yang diisi dengan kemalasan melainkan dampaknya buruk.

Begitu besar efek buruk yang diakibatkan kemalasan, hingga Nabi mengajarkan kita setiap pagi dan petang memohon perlindungan kepada Allah dari kemalasan, di antaranya doa yang diajarkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam,

 

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْكَسَلِ وَسُوءِ الْكِبَرِ اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابٍ فِى النَّارِ وَعَذَابٍ فِى الْقَبْرِ .

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon perlindungan kepada-Mu dari kemalasan dan keburukan di masa tua, dan aku memohon perlindungan-Mu dari adzab neraka dan adzab kubur.” (HR. Muslim)

Di pihak lain, ketika setan mengetahui efektifnya kemalasan untuk ‘menggembosi’ amal ketaatan, menghalangi manusia dari kemaslahatan diniyyah dan duniawiyah, maka setan berusaha membisikkan kemalasan setiap kali manusia hendak memulai harinya, agar manusia menderita kerugian tiap harinya. Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

 

يَعْقِدُ الشَّيْطَانُ عَلَى قَافِيَةِ رَأْسِ أَحَدِكُمْ ثَلاَثَ عُقَدٍ إِذَا نَامَ بِكُلِّ عُقْدَةٍ يَضْرِبُ عَلَيْكَ لَيْلاً طَوِيلاً فَإِذَا اسْتَيْقَظَ فَذَكَرَ اللَّهَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ وَإِذَا تَوَضَّأَ انْحَلَّتْ عُقْدَتَانِ فَإِذَا صَلَّى انْحَلَّتِ الْعُقَدُ فَأَصْبَحَ نَشِيطًا طَيِّبَ النَّفْسِ وَإِلاَّ أَصْبَحَ خَبِيثَ النَّفْسِ كَسْلاَنَ

“Setan mengikat pada tengkuk salah seorang di antara kalian dengan tiga ikatan saat manusia tidur. Setiap ikatan dia bisikkan “malammu masih panjang”. Jika ia bangun, lalu berdzikir kepada Allah, maka lepaslah satu ikatan. Jika dia berwudhu, lepaslah dua ikatan, dan jika dia shalat maka lepaslah semua ikatan, sehingga di pagi harinya ia enerjik, jiwanya tentram. Namun jika tidak, maka di pagi harinya jiwanya labil dan malas.” (HR. Muslim)

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Malas Memiliki dampak yang beraneka ragam. Secara rinci, dampak tersebut tergantung pada jenis aktivitas yang diisi dengan kemalasan. Malas belajar dan berpikir menyebabkan kebodohan yang akan dirasakan pahitnya sepanjang hayat. Bodoh dalam hal kemaslahatan duniawi itu musibah, bodoh dalam urusan agama, lebih fatal lagi musibahnya. Setan akan mempermainkan orang yang bodoh layaknya anak kecil memainkan bolanya. Kebodohan adalah gerbang utama setan untuk menggoda manusia. Jika pintu ini terbuka, setan tak perlu susah-susah mencari pintu yang lain. Dengan mudah dia akan digelincirkan, karena dia tidak bisa membedakan yang baik dan yang buruk, yang utama dan yang hina, yang sunnah dan yang bid’ah. Bisa jadi dia merasa telah berbuat sebaik-baiknya, padahal apa yang dilakukan hanyalah kesesatan,

“Katakanlah: “Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?”  Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya..” (QS. al-Kahfi: 103)

Malas bekerja untuk mencari ma’isyah adalah pangkal dari kemiskinan. Karena rizki harus diupayakan secara hissiyah, yakni ikhtiyar jasmani, di samping cara-ruhani seperti tawakal, taqwa, silaturahim dan lain-lain. Perhatikanlah firman Allah,

“Apabila telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (QS. al-Jumu’ah: 10)

Maka orang yang malas bekerja, dia menyalahi sunnah kauniyah dan sunnah syar’iyyah dalam hal mencari rizki. Sebagai akibatnya, ia akan terhalang untuk mendapatkan rizki yang baik. Bahkan sifat malas jika dimiliki oleh orang yang ‘encer’ otaknya, dampak yang timbul semakin besar. Perpaduan antara ‘kecerdasan’ dan kemalasan membuahkan sifat buruk yang bernama licik. Sifat malas mendorongnya untuk mendapatkan sesuatu tanpa bersusah payah. Banyak kasus kriminal yang didalangi oleh orang yang licik, malas bekerja keras tapi ingin mendapatkan hasil dengan memotong kompas, meski harus merampas hak orang lain.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Malas dalam beramal ketaatan menyebabkan kerugian di akhirat. Orang yang tidak memanfatkan waktu di dunia untuk ketaatan, akan menyesal saat kematian mendatanginya,

“Ya Rabb-ku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku Termasuk orang-orang yang saleh?” (QS. al-Munafiqun: 10)

Di dalam kubur, orang yang bermalas-malasan dalam menjalankan ketaatan kelak di kubur akan ditemani oleh amal buruknya yang berwujud makhluk yang buruk rupa, busuk baunya dan kumal bajunya, lalu berkata, “Bergembiralah dengan kemurkaan Allah dan adzab yang pedih!” Orang itu menjawab, “Semoga Allah menimpakan keburukan atasmu, siapa kamu?” Ia menjawab,

 

أَناَ عَمَلُكَ اْلخَبِيْثَ ، وَاللهِ إِنَّ كُنْتَ لَسَرِيْعاً فِي مَعْصِيَةِ اللهِ بَطِيْئاً عَنْ طاَعَةِ اللهِ فَجَزَاكَ اللهُ شَرّاً

“Aku adalah amalan burukmu, demi Allah sesungguhnya kamu dulu orang yang bersegera dalam bermaksiat, dan berlambat-lambat dalam mentaati Allah, maka Allah membalasmu dengan keburukan…” (HR. Abu Dawud dan al-Hakim)

Masih di sumber yang sama, hadits yang panjang tersebut menyebutkan bahwa di kuburnya orang itu dipukul dengan tongkat besi hingga ia menjadi debu, kemudian Allah -Ta’ala- mengembalikannya seperti semula, kemudian dipukul lagi sehingga ia berteriak dengan satu teriakan yang didengar oleh semua makhluk di muka bumi ini kecuali oleh jin dan manusia.

Penderitaan berikutnya telah menanti, karena kubur adalah lubang dari lubang-lubang neraka. Penderitaan di kubur menjadi alamat bagi penderitaan di neraka.

 

Jamaah Jumat rahimakumullah

Jika sifat malas menjadi penyebab kerugian dan kegagalan di dunia maupun akhirat, maka kesungguhan adalah pangkal dari kesuksesan dan kebahagiaan.

Jannah yang merupakan puncak kenikmatan juga diperuntukkan bagi orang-orang yang antusias mengejarnya. Derajat yang tinggi di dalamnya juga tergantung antusias seseorang dalam menjalankan ketaatan. Syeikh as-Sa’di ketika menjelaskan firman Allah, “Berlomba-lombalah kalian dalam kebajikan” (Qs. al-Baqarah: 148)

Beliau mengatakan, “Perintah berlomba-lomba atau bersegera dalam kebajikan merupakan perintah tambahan selain perintah melaksanakannya. Perintah ini mencakup mengerjakan perintah tersebut dengan sesempurna mungkin, dalam segala keadaan dan bersegera dalam menunaikannya. Barang siapa yang berlomba-lomba dalam kebaikan di dunia, maka kelak di Hari Kiamat dia akan menjadi orang pertama yang masuk ke dalam jannah, dan merekalah orang yang paling tinggi kedudukannya.” Semoga Allah melindungi kita dari kelemahan dan kemalasan.

 

وَالْعَصْرِ . إِنَّ الإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ . إِلاَّ الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

 

Khutbah Kedua

 

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن، وَالعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَلِيُّ الصَّالِحِيْنَ، وَنَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا

عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِمَامُ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَأَفْضَلُ خَلْقِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ، صَلَوَاتُ اللهِ وَسَلاَمُهُ عَلَيْهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى

إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ

اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Oleh: Redaksi/Khutbah Jumat

 

Materi Khutbah Lainnya: 

Sabar dan Syukur; Dua Tali Pengikat Nikmat

Takwa, Pondasi Paling Paripurna

Mendulang Manfaat Kala Sakit dan Sehat